by

Memahami para Army

Oleh : Ratih Kumala

Buat yang lihat foto ini pasti langsung tahu, kalo saya udah beli BTS Meal. Ga tanggung2, belinya langsung 4 paket karena serumah ada anak dan ponakan –semua Army. Jangan sedih ya… 2x dicancel gojek dan akhirnya setelah berhasil diterima, Bapak Gojek yang sabar menunggu dari jam 11:30 sampe jam 15:00 baru tiba di rumah. Apakah ini euforia? Oh jelas!Saya sendiri bukan Army, tapi anak saya Army, ponakan saya juga Army.

Terus kenapa saya mengizinkan anak saya yang ga punya aplikasi gojek ikutan pesan BTS Meal yang rasanya gitu2 aja? Sampe suami saya bela-belain pesan berkali-kali dan akhirnya berhasil diterima. Padahal, emak-emak kalo udah nyicipin pasti dalam hati, “yaelaaah…nugget ginian doang, mending beli nugget Fiesta sebungkus, goreng sendiri di rumah.” Terus apa yang spesial sih dari saus2 itu? Yang cajun mirip saus keju Richeese, yang satu lagi mirip saos sambel kebanyakan aer. Kalo kentang goreng?

Ya udah…gitu aja rasanya, namanya juga kentang goreng, mana datang-datang kentangnya letoy. Belum lagi bungkusnya, habis makan ya dibuang.Tapi buat saya mengizinkan anak beli BTS Meal bukan sekedar ikut-ikutan. Saya pernah remaja, pernah tergila2 sama musisi juga. Pernah pengin punya merchandise, pernah pengin nonton konser. Jadi saya tahu rasanya. Apalagi, tahu rasanya saat ada orang yang lebih tua bilang, “ngapain sih suka sama si A?!

Musik gitu aja disenengin. Bagusan juga si B (nyebut nama musisi dari jaman dia yang udah jadul).” Itu rasanya sakit, Bos. Kayak disalahin karena aku suka telor dadar pake bawang cabe, sementara dia sukanya telor ceplok! Nyadar gak, kalo ngomong gitu berarti kamu gak up to date dan gak move on tinggal di jaman batu?Saya ini penonton K-drama, tapi sering ga inget nama aktornya, kecuali Park Bo Gum. Kalo soal musik, beda lagi. Saya tau BTS, Blackpink, Red Velvet, IU, dll, semua dari anak saya. Ih kok, kekorea-koreaan ya.

Emang iya, wong industrinya lagi ke situ kiblatnya. Buat saya (yang bekerja di industri hiburan), ini penting. Lewat anak saya, jadi tahu selera anak jaman now, dan dari situ saya sedikit banyak bisa membaca kondisi industri hiburan sekarang –yang berguna juga untuk pekerjaan saya.– Lebih dari itu, bagi saya ini adalah cara saya sebagai orang tua untuk mengenal anak lebih dekat. Suatu hari nanti kalau dia sudah gede, kami bisa mengenang dan tertawa bersama, “Inget gak, tanggal 9 Juni 2021 waktu kita nungguin BTS Meal 3 jam?”

Ini juga cara saya mengendalikan dia. Saya tidak mau jadi orangtua yang kebanyakan melarang ini itu, dan akhirnya dia jadi menutup diri. Bagi saya, mengizinkan anak beli paket makanan ini adalah cara untuk masuk ke dunia pra-remajanya yang susah dipahami orangtua, dan untuk mendapat kepercayaannya bahwa: Nak, kamu bisa cerita apapun ke Bunda –sambil dengerin BTS. Tak sepakat? Tak apa-apa. Kita punya cara sendiri-sendiri untuk menjadi orang tua dan bahagia, bukan?

Sumber : Status Facebook Ratih Kumala

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed