by

Ketika Anak Bapak Ngehoaks

Oleh: Biakto

Saya baru sempat nonton video acara turun gunung nya SBY, yg sebenarnya lebih pantas disebut turun kelas.

Perolehan kursi di parlemen PD 2009=148 kursi, 2014=61 dan 2019=51. Ini jelas turun kelas.

Gimana turun gunung manjat aja gak pernah lagi sejak 2009. Lha dalam presentasi nya didepan 3.000 kader, AHY NGEHOAKS abis.

Dia ngecap kayak anak bayi ngesot sambil ngomel bahwa 80% pem bangunan yg diresmikan Jokowi, adalah dimulai oleh buapaknya, mungkin dia juga mau mengatakan bhw hanya 1 saja yg tidak diselesaikan Jokowi yaitu candi mangkak Hambalang yg jalang. Candi itu telah mengutuk Annas Urbaningrum, Andi Malarangeng, Angelina Sondakh, Nazaruddin, yg selamat hanya Ibas, itu karena dia memang jujur.

Semua keluarga SBY memang jujur, sangking jujurnya perut nya sampai subur.

Gak usah ngitung yg lain, jalan tol saja selama SBY rekaman 5 album closing numbernya hanya 198 km sementara selama Jokowi memimpin dan saat Jokowi lengser, tol di Indonesia bertambah 2.312 km. Ini 12 kalinya Gus, masak mayor gak bisa ngitung.

Sebenarnya kita tau jualan kecap basi ini didepan kader nya yg sudah mulai keder hanya bertujuan memompa semangat, tapi kenapa harus boong Gus. Masak kadernya ciut otak semua , pastilah ada yg malu hati dan berdecak sedih, Agus keterlaluan ngibulnya. Agus lupa ada UU ITE. NGEHOAKS bisa kena min 6 bulan. Masak capres di kerangkeng.

Jadi sudahlah Gus, ampun, jangan lagi ngehoaks, bahaya Gus, selain dosa jariah, ente bisa kena pikun sejarah.

Jangan juga terlalu mendewakan bapakmu, dia sudah telak di Gilas Jokowi. Gak perlu di banding banding ke Yo pasti kalah.

(Sumber: Facebook Biakto)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

News Feed