by

Gorengan Isu 10 Juta Pekerja China

Ingat, angka 2,7 jt itu yang tercatat, trus yang ilegal berapa? Buanyak. Berapa? Ya tidak tahu, namanya juga tidak terdata, dan yang jelas mereka yang ilegal akan dipulangkan, tahun sebelumnya sudah ada 700an TKA ilegal asal China yang dideportasi. Dan penertiban TKA harus sering dilakukan oleh pihak Imigrasi dan penegak hukum.

Jadi, apa dengan banyaknya TKI di Malaysia berarti Malaysia tidak mau memperkerjakan tenaga kerja lokal? Tidak juga! Dan seperti; Amerika Serikat, Australia, Brunei, Taiwan, Tiongkok, Hongkong, Jepang, Arab Saudi, Qatar dan negara lainnya tempat tujuan TKI, apakah semua negara tersebut tidak mau menampung tenaga kerja lokal? Jelas tidak!

Rata-rata TKI di Malaysia gaji RM 80 (Rp 256.000/Hari) untuk sektor bangunan. Dan setiap tahun sekali, TKI dikenakan pajak dari Kerajaan untuk renew permit sekitar RM 2.800 (Rp 8.960.000/tahun). Selama ini biaya tersebut terus mengalami kenaikan. Bayangkan, jika ada 2,7jt TKI di Malaysia maka pertahun Kerajaan sudah dapat pemasukan 24 Triliun dari sektor pajak Tenaga kerja asing.

Catat! ini baru bicara putaran dana dari sektor pajak TKI. Dan di Malaysia, ada banyak TKA lainnya, seperti; Bangladesh, Myanmar, Filipin, Singapura dan lain2. Namun yang mendominasi adalah tenaga kerja asal Indonesia. Dan ingat, Warga Malaysia tidak pernah teriak dijajah oleh Indonesia meskipun ada jutaan TKI di sana.

Berbeda dengan penggemar kitab fiksi, Indonesia baru didatangi 36rb TKA asal China saja sudah teriak-teriak kayak orang kesurupan. Lucunya tiap dikasih tahu fakta berdasarkan data, mereka selalu tidak percaya. Mungkin karena sudah terlanjur percaya kitab fiksi yang menjadi pedomannya.

Trus bagaimana dengan janji Jokowi yang akan membuka 10jt lapangan pekerjaan?

Coba lihat pembangunan proyek Infrastruktur seperti; Bandara, Pelabuhan, Jalan tol, jalan trans Sumatera, trans Papua, waduk dan pembangkit Listrik, apakah semua itu tidak menyerap tenaga kerja lokal? Sudah banyak proyek pembangunan yang menyerap tenaga kerja, maka dari itu, proyek infrastruktur harus diperbanyak agar potensi ketersediaan lapangan semakin terbuka lebar.

Hal ini yang sering diabaikan sejak dulu. Kalaupun ada pembangunan, itu lebih banyak mangkraknya karena dana dikorupsi oleh kumpulan maling berdasi. Lihat saja, berapa banyak proyek mangkrak yang sudah dislesaikan direzim Jokowi. Lihat pakai mata dan hati.

Dari berbagai proyek yang tersebar di wilayah Indonesia saat ini, antara lain; di Kalimantan 24 proyek, Sulawesi 27 proyek, Maluku dan Papua 13 proyek, Sumatera 61 proyek dan wilayah lainnya, total sudah menyerap 7jt tenaga kerja. Memang belum 10jt, dan itu wajar karena memang baru 3 th lebih Jokowi memimpin selalu direcoki oleh para pembenci.

Banyaknya pembangunan tentu akan scara otomatis menyerap tenaga kerja dan dapat meningkatkan perkonomian, namun jika pembangunan infrastruktur minim, lantas Indonesia mau ciptakan lapangan kerja dari mana? Dari ngepet?

#2019TETAPJOKOWI
#mikiR

Sumber : Status Facebook Muhanto Hatta

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed