by

Anak Terpapar Konten Seks, Apa yang Harus Dilakukan?

Oleh : Kalis Mardiasih

Pertama, parents jangan panik. Usia kelas satu SMP buat anak jaman sekarang kan SUDAH PUBER, BUKAN ANAK2 LAGI. Secara biologis, kelenjar gonads dalam tubuhnya sudah aktif. Hal tersebut nggak hanya berpengaruh pada perubahan fisik tapi juga kepada hasrat seksual. So, kalau masuk masa pubertas terus anak penasaran sama aktivitas seksual itu normal banget, bukan sesuatu yg nggak normal. Anak punya nalar, jadi ajak buat BERPIKIR.

JANGAN MARAH DOANG

Kedua, parents jangan panik. Ketika mergokin remaja ngakses konten porno, justru jadikan momentum buat bikin deep talks about seksualitas sama remaja. Harusnya sih deep talks itu udah dimulai dari kecil, dimulai lebih awal, tapi nggak ada kata terlambat, MULAI SEKARANG.MULAI DENGAN KOMUNIKASI SIMPATIK.”Menurut kakak, kontennya menarik atau aneh? Menurut kakak, kenapa ada industri konten porno sehingga ada orang mau dibayar buat begitu? Ada resikonya nggak?”

DUA ARAH. BUKAN CERAMAH.

Ketiga, parents jangan panik. Dalam artikel Dr Justin Coulson berjudul The Problem With Exposing Kids to Sexual and Violent Content, terpapar sama konten seksual di internet nggak bikin anak tiba-tiba langsung terlibat aktivitas seksual beresiko. TAPI TENTU SAJA TETEP ADA DAMPAKNYA. Dampaknya apa? INI BUAT MATERI NGOBROL SAMA REMAJA, YA.Jelasin kalau konten seksual tuh nggak real. Konten seksual tuh glorifikasi dan nggak ngomongin DAMPAK BAHAYAnya.

Dalam konten seksual, artis kudu seksi. Seks kudu sempurna. Bisa ganti-ganti pasangan. Bisa di tempat yang sembarangan. Bisa kapan aja.Di dunia nyata, ngeseks sembarangan bikin penyakitan. Jelasin penyakitnya apa aja. Jelasin kalau kita tiap hari ceboknya nggak bener aja bisa bikin infeksi saluran kencing, apalagi nyerahin kelamin kita sama orang lain. Beresiko bangettt. Belum lagi resiko Kehamilan Tak Direncanakan (KTD) usia remaja yang bisa merusak masa depan tubuhmu, pergaulan sosialmu, oh

TIDACK.OBJEKTIFIKASI

dalam konten seksual bikin perempuan ngerasa insecure sama tubuhnya. Lalu berpotensi memvalue diri dari tubuhnya aja buat dikagumin laki-laki. Bilang ke anak perempuan kalau kamu hidup bukan buat laki-laki, kamu hidup buat orang banyak yang memvalue kamu dari kecerdasan dan amal shalih. Buat remaja laki-laki, paparan konten industri seks beresiko seolah laki-laki boleh melecehkan perempuan mana aja dan di mana aja, dan bikin remaja laki-laki memvalue dirinya dari maskulinitas beracun (naklukin cewe cewe alias jadi fakboy).

Keempat, parents jangan panik. pastikan ke remaja kalau perlu nanya-nanya sesuatu terkait tubuh dan seksualitas, NGOBROL KE IBU BAPAK, umi abi, mami papi. Kalau ada seseorang di kelas yang menarik dan mulai kirim emot ciyom-ciyom, jangan takut ngobrol ke parents. Jangan nanya ke base Twitter. Tentu saja simbok bapake kudu gaul

Kelima, parents jangan panik. fasilitasin anak dengan banyak kegiatan lain seperti les ini itu, kursus musik, kursus bahasa, workshop bikin craft dst. Kalau kegiatannya cuma di kamar seharian, ngadepin base idol atau main game role play, memang lebih beresiko.Pengetahuan agama memang efektif buat jadi tameng, bilang thats NO thats

HARAM, TAPIIII YA NAMANYA HIDUP. BISA AJA TERPAPAR DARI TEMAN, DARI FILM, JADI GA BISA BILANG HARAM HARAM AJA. PENGETAHUAN IS A MUST ULANG-ULANG TERUS SIKLUS NGOBROL&PEDEKATE SAMA ANAK SENDIRI BUN ULANG-ULANG, DIULANG-ULANG NEMENIN ANAK SENDIRI

Sumber : Status Facebook Kalis Mardiasih

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed