Negara Agama Ke Laut Aja

“Menguatnya politik identitas itu memuncak pada Pilkada DKI Jakarta 2017 dan Pemilu 2019, yang nyaris membelah masyarakat dalam polarisasi yang belum usai hingga sekarang,” jelas Okta.

Menurut Okta, hasil survei yang menunjukkan besarnya dukungan publik terhadap NKRI dan penolakan terhadap negara agama menjadi sinyal optimisme.

“Keberagaman memang menjadi fitrah bangsa ini, karena itu bangsa kita memilih untuk bersatu alih-alih bercerai-berai,” pungkas Okta.

Survei CPCS dilakukan pada 11-20 November 2020, dengan jumlah responden 1200 orang mewakili seluruh provinsi di Indonesia.

Survei dilakukan melalui sambungan telepon terhadap responden yang dipilih secara acak dari survei sebelumnya sejak 2019. Margin of error survei sebesar ±2,9 persen dan pada tingkat kepercayaan 95 persen.

Sumber : Status Facebook Dody Haryanto

You May Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *