by

Menghargai Jerih Payah Orang Lain

Oleh : Kurnia Hapsari

2-3 hari ini liat postingan mancemaaan tentang Maudy Ayunda yg baru lulus S2 di Stanford. Gw senang liat mancemaaan gw juga rame2 memuji kecerdasan Maudy, ga sembarangan orang bisa masuk ke sana, apalagi sempat jadi rebutan antara Stanford atau Harvard. Belum lagi saat wisuda Maudy mengenakan kebaya dan jarik di balik jubah toganya. Sungguh kebanggaan identitas bangsa di negeri orang. Maudy, di samping Cinta Laura, adalah sosok Kartini modern yg memiliki 3B, beauty, brain, behavior kinclong semuanya.

Lalu hari ini gw mulai baca 1-2 postingan yg untungnya bukan milik mancemaaan gw melainkan share dari status orang2 yg bunyinya memaklumi prestasi Maudy sebagai ending yg lumrah dari perjalanan sekolahnya sejak SD sampe SMA yg bergengsi. Hmmm gw mencium bau2 rada meremehkan kualitas otak seseorang nih.

Betul ortu Maudy kaya, betul mereka menyekolahkan anaknya di sekolah mahal, betul mereka sanggup membiayai kebutuhan hidup anaknya selama di Amerika, trus apa salahnya? Gw klo ortu gw sekaya ortunya Maudy juga mau sekolah di luar negeri. Amerika, Inggris, Australia, paling apes ke Malaysia atau Singapura kayak Kaesang. Tapi klo otak gw ga nyampe, apa bisa gw lulus S1 3,5 tahun trus lanjut S2 ambil 2 jurusan sekaligus? Lulus keduanya tepat waktu pula. Gw nerusin S1 Bahasa Prancis aja cuma bertahan 1 semester gara2 ga sanggup sama kurikulum mata kuliah keguruan

Okelah kita ga bisa ngeluh karena terlahir dari ortu yg ga kaya2 amat. Fokus dialihkan ke anak2 kita. Klo kita sebagai ortu emang berniat nyekolahin anak ke luar negeri gimana pun caranya Insya Allah pasti ada aja jalannya. Sejak kecil ikutkan anak lomba2 sesuai minat dan bakatnya, bisa di bidang olahraga, kesenian atau pelajaran. Makin besar usianya makin luas jangkauan lombanya. Dari tingkat kelurahan, kabupaten, provinsi, nasional, internasional. Jangan lupa juga rajin cari info beasiswa untuk anaknya. Trus klo ada program pertukaran pelajar antar negara suruh ikut, mulai dari sebulan sampe yg setahun. Gw yakin, sekali mereka ikut pasti mereka pengen ikut lagi dan ga usah disuruh pun mereka akan cari2 lagi program lainnya. Nah dari situ silakan arahkan mereka agar jadi orang sukses bertitel alumni universitas terkenal di dunia.

Di Indonesia ini ga kekurangan stok orang kaya, kaya banget dan kaya kebangetan tapi berapa banyak dari mereka yg bisa punya anak secemerlang Maudy. Anak2nya presiden2, wapres2, menteri2, pejabat2 tinggi, jenderal2 TNI dan Polri, walaupun harta jelas bergelimang tapi siapa aja yg bisa sukses di karir dan pendidikan kayak Maudy? Setau gw cuma anak2nya eyang Habibie yg juga punya titel keren berkat warisan otak jenius dari ayahnya tapi cuma sedikit yg tau kiprah mereka selanjutnya. Artis2 banyak yg kaya, siapa yg punya visi sefokus dan sekonsisten ortunya Maudy, memupuk bakat anaknya sedari kecil hingga dewasa di tengah godaan dunia hiburan tiada henti.

Ayolah, sebegitu susahnya kah kita menghargai kerja keras orang lain sampe2 buah kerjanya dianggap suatu bentuk ketidakadilan juga. Pengorbanan dia jauh dari keluarga, menghabiskan masa mudanya siang malam melulu belajar, baca buku, diskusi sama teman, diomelin dosen bukan pake bahasa ibu, masih harus menyisihkan waktu untuk bertanggung jawab atas pekerjaan yg udah diterima kontraknya. Itu semua ga ada hubungannya sama dia sekolah di SD Inpres atau SD internasional.

Klo masih ga bisa juga menghargai dan mengeluhkan nasib anak2 kita yg ga seberuntung Maudy, ya coba introspeksi, kenapa kita masih ga mampu kasih privilese yg setidaknya seprapat dari Maudy. Ga ada duit buat bayar SPP, bisa minta beasiswa atau pake hadiah lomba. Ga ada duit buat jajan, suruh anaknya cari kerja part time jadi pelayan restoran atau jualan online. Ga ada duit buat biaya hidup, kita sebagai ortu cari side job. Ngojek kek, buka warung kek, bisnis kek, kakek kek. Ga ada duit lebih karena udah habis duluan buat biaya hidup sekeluarga di sini, lah siapa suruh situ beranak pinak. Demen amat didoktrin harus mau “turun mesin” berkali2.

Ngerawat anak 1, paling banter 2 tentu lebih murah daripada ngerawat anak setengah lusin. Udah ga jaman pepatah banyak anak banyak rejeki, yg ada banyak anak banyak masalah. Ya masalah kecukupan sandang pangan papan, ya masalah kecukupan pendidikan, ya masalah kecukupan kesehatan. Less quantity higher quality itu baru keren dan selaras dengan tugas mulia yg diamanahkan Tuhan pada kita. Klo cuma sanggup kasih makan nasi sambel, kasih baju 2 lembar dipake gantian, kasih rumah kontrakan sepetak bocor pula, apa bedanya kita sama induk hewan? Kan sama2 cuma bisa brojolinnya aja tapi ga benar2 mengurus anak. Lha ntar pas kita mati harus jawab apa klo ditanyain sama Tuhan, apa aja yg udah kita lakukan dalam menjaga amanah dari-Nya?Sekali lagi ga usah deh nyinyirin prestasi orang lain apalagi disangkutpautkan sama kondisi ortunya. Ga otomatis kok ortu kaya maka anaknya jadi sarjana profesor doktor. Tuh pak Harto, gw rasa hartanya 14 turunan aja ga habis2 tapi cuma anak bungsunya yg sarjana

Sumber : Status Facebook Kurnia Hapsari

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed