by

Covid Bukan Aib

Oleh : Citra Pratiwi

Curhat ah… Baru aja ngarenghap alhamdulillah anak-anak sudah recover keluar dari RS karena DBD, eh minggu kemarin ma Ipah (pengasuh anak2) sakit, dan paksu harus gantian jaga minions di rumah, plus minggu kemarin dapat kabar juga neng geulis si sulung gagal vaksin karena se-kost nya ada yang covid, harus tunggu hasil swab.

Tegang juga ternyata gejalanya mengarah “kesana”Sudah PCR dibantuin Adenya C, dan hasil baru keluar tadi (CT 13). Karena kemarin Al gereget hasilnya lama, penasaran, jadi kemarin Al inisiatif swab antigen lagi dan reaktif. Dan hari ini mulai anosmia.

Al isoman di kost nya, C juga terpaksa WFH dulu kemarin dan ga bisa kemana-mana.Ade kirim obat-obatan, Nenek kirim makanan dan kompor portable.Pokoknya gimana caranya biar Al bisa survive isoman di kost nya.

Panik, sedih, takut, sampai akhirnya nyari cara juga biar puskesmas s├ętempat aware soal kasus di wilayahnya. Sama ngarep juga sih bisa dibantu supply obat-obatan buat Al.Kondisi Al memang bikin c khawatir, walau udah ga demam katanya, dan tetap ceria waktu videocall, namanya indung yah.. Tetep aja berasa. Apalagi ga bisa dampingin secara fisik. Kaget ada, karena pas ditanya ternyata belum ada yang lapor ke RT/RW dan puskesmas s├ętempat.

Khawatirnya malah spreading di daerah tsb walaupun c percaya banget Al bisa jaga prokes untuk tidak merugikan orang lain, tapi celah selalu ada.Makanya c suka miris kalau lihat kabar ada yang positif tapi diem diem aja denial kena covid dan anggap sakit biasa. Emosi kepantik kalau ada yang share “covid itu propaganda saja, anggap flu biasa”. Kesal kalau ada yang sakit indikasi terpapar tapi enggan lapor atau periksa karena takut di covid kan dan dikucilkan.Hey, terpapar covid bukan AIB. Bukan untuk diem dan cuek pura-pura gak kenapa-napa. Tahu ada kerabat yang kena bukan disembunyikan atau malah bohong ke nakes riwayat kesehatannya waktu diperiksa.

Laporlah ke RT/RW atau faskes terdekat, atau via aplikasi pikobar (kalau warga Jabar, dan mohon maaf walaupun belum tentu segera ditindaklanjuti karena satu dan lain hal).. Kalau kondisi tidak memungkinkan untuk lapor secara fisik, cari medsos faskes tsb (rata-rata puskesmas sekarang di Bandung sudah pada punya IG lho)

Jangan malu, karena dengan orang yang ketat prokes pun bisa ada alpa nya dan terpapar. Haturnuhun bu Santi sudah bantu kasih list kontak puskesmas di Kota Bandung. C attach capture file yang Bu Santi kasih via WA siapa tahu ada yang urgent membutuhkan juga. Haturnuhun bu Ahyani sudah bantu juga relay data Al ke pihak yang berwenang.Haturnuhun Mamah, Bulan (Ade), Bi Leti, dan keluarga besar Achjar atas supportnya baik materil maupun immaterial..Last but not least.. Haturnuhun daddy siaga, Zakee Azh .. Dari ekek ke sekelimus terus ke muararajeun anter logistik, dan rela jagain minions selama ma Ipah sakit dan c harus ke Bandung.. Lopyu pul lah pokonamah… Mohon doanya biar Al cepat pulih..

Sumber : Status Facebook Citra Pratiwi

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed