by

Bicara!

Izza aja sejak SMP sudah dibujuk guru agamanya pake jilbab. Saking risih dia sudah bilang, “Ma, aku pake jilbab aja deh.”
Dia sudah jengah, mau nyerah aja daripada ribet.
Saya bilang, enggak. 

Kalo memang dia rajin ibadah dan ngaji, lalu pake karena kesadaran sendiri, pasti saya dukung. Lha ini, karena risih dibujukin dan disindir. Jelas saya nggak bolehin. Beragama itu suka rela dan penuh kesadaran. Bukan sindiran apalagi paksaan.

Untungnya anaknya juga kuat. Jadi foto sekelas pas SMP dia salah satu dari 3 anak perempuan yang nggak pake jilbab. Di SMA gitu lagi. Malah lebih massive, pas pelajaran agama kudu pake jilbab. Di sepanjang hari yang ada agama, harus pake. Kalo nggak pake bakal kena hukuman. Izza pernah dihukum. Dan hukumamnya menurut saya nggak mutu : disuruh ruku. Relevansinya apa? Mbok ya disuruh baca Al Quran sama terjemahannya, masih nyambung. Saya wa gurunya, nulis pesan panjang lebar, intinya kalo kasi hukuman mbok yang relevan.

Saya sih gini ya, kalo katanya anak nggak pake jilbab nanti orang tuanya bisa masuk neraka, ya sudah. Kan yang masuk neraka saya. Bukan situ. Ribet amat maksa anak orang pake jilbab.

Lha ini lagi, bukan muslim! Njuk relevansinya apa? Jangan-jangan kepala sekolah dan gurunya bikin anak masuk neraka karena pake baju yang tidak sesuai agamanya. Piye hayo?

Kalo ada pertanyaan, kenapa setelah selama 15 tahun baru sekarang ribut? Ya karena baru sekarang ada anak dan orang tua yang kompakan membuka aturan konyol itu. Lamanya sesuatu itu berjalan dan semua diam, tidak jadi tolok ukur bahwa sesuatu itu benar. Bisa aja emang sudah salah dari awal tapi nggak ada yang berani bicara. Repotnya pemberi aturan merasa kalo pada diem itu artinya dia benar.

So gaes, bicaralah!

(Sumber: Facebook Wesiati Setyaningsih)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed