Yang Lambat (SBY) Cocok Bergabung dengan Omdo dan Provokator (Prabowo)

Oleh : Adrian Kaifan

Yang lambat (SBY) cocok bergabung sama yg omdo dan provokator (Prabowo). Mereka punya nafas yg sama2 bau: ga suka kritik dibandin2kan dan ngeklaim paling benar dg data abal2. Jika SBY gabung ke Jokowi, Jokowi bakal ketularan lambatnya. Biarlah penyakit gabung sama penyakit.

Prabowo berkali2 menunjukkan sbg oposisi kampungan berat! Kasi info negatif dg data selalu salah dan bahkan tdk diketahui sumbernya. Ini tipe oposisi yg punya prinsip tebar pukat fitnah seluas2nya krn dia paham masih banyak orang Indonesia itu tuolollll banget!!!

SBY masih spt gayanya yg dulu, maaf bagai Gajah yg kebanyakan makan shg antisipasi nya lambat spt biasa. Beliau tipe pemimpin yg sangat non reaktif dalam konteks memberikan obat segera utk seluruh masalah bangsa. Singkat kata cuma jadi presiden biasa2 aja yg udah diperagakan dalam 32 tahun Soeharto.

Sementara Jokowi itu pekerja cepat. Mirip spt tukang berpengalaman yg dg sketsa shopdrawing cepat seadanya udah bisa memahami gbr kerja dan merealisasikannya tanpa banyak omong. Banyak pekerjaan yg tdk mampu dikerjakan oleh presiden2 terdahulu bisa selesai olehnya.

Skrg kedua mantan jenderal: pecatan & gemukan, bersatu. Punya lawan berat yg sama: Jokowi, orang yg ga reaktif melawan provokasi lawan walo lawan udah offside berkali2 krn beliau mau tenang menyelesaikan PR infrstaruktur yg udah 10 tahun ga diselesaikan SBY. Nah gimana dg Prabowo? Prabowo orang biasa yg terlalu dielu2kan punya kemampuan memimpin yg jauh lebih baik. Namun, ga ada bukti sama sekali selain cuma modal mulut dan wajah yg terlihat spt orang terkena stroke, udah sdikit oksigen yg nyampe ke otaknya!

 

Sumber : facebook Adrian Kaifan

Tuesday, July 31, 2018 - 11:30
Kategori Rubrik: