Yang Dibilang Plonga Plongo Makin Sulit Ditumbangkan

Ilustrasi

Oleh : Judiarso Kurniawan

Dengan tenang pak Jokowi berhasil merangkul 9 partai. Di atas kertas pak Jokowi tak tersaingi di ajang pilpres. Ini yang membuat rival politik pak Jokowi susah tidur, ga bisa tenang, bahkan kalap. Pake ada acara ijtima' ulama, gerakan pake hastag 2019 ganti presiden, bahkan ada yang bilang muslim itu haram pilih pak Jokowi. Apa ga kalap itu namanya?

2018, imam besar yg sedang mencetak rekor umroh terlama sudah merekomendasikan gubernur DKI untuk menjegal pak Ahok. Dia terpaksa jual agamanya sendiri, sampai2 sesama muslim yang dukung pak Ahok didoakan celaka, bahkan jenazahnya ada yang tdk boleh disholatkan. Belum lagi ada aksi yang namanya tamasya almaidah. Ayat alquran kok dipakai buat bid'ah. Kalau islam nusantara dituduh bid'ah, kenapa yang nuduh malah kenceng ngajarin bid'ah? Sholat jumat yg mustinya di masjid malah pilih di taman hiburan macam Monas itu juga bid'ah. Udah jelas masjid itu rumah Allah yg disarankan untuk diramaikan pake ibadah termasuk sholat malah ditinggalkan. Hasilnya ternyata Anies Baswedan yang jadi gubernur DKI. Prestasi ga jelas, blunder melulu. Siapa yang nanyain soal reklamasi yang ternyata masih jalan terus? Amin Rais? Habib Rizieq? Mana..? 

Dulu aja FPI demo Ariel pake nyebut2 ganyang pornografi. Giliran kader Gerindra keponakan Prabowo bikin video porno ga ada demonya. Kasus Ahok dituntut segera diselesaikan, giliran imam besar kena kasus hukum minta dihentikan. Islam ga gitu ajarannya. Entah yang itu islam apa. Kalau sekarang imam besarnya merekomendasikan Prabowo jadi capres pilihan umat islam, eyang harap gagal jadi presiden aja, deh. Soalnya pak Jokowi jauh lebih serius membangun negara. Belum 5 tahun aja sudah bisa dinilai prestasinya lebih baik daripada yg 10 tahun jadi presiden. Sekarang orang yang sempat jadi presiden 10 tahun itu kalap juga, tuh. Anaknya ga bisa apa2 soal politik ditawarin kesana kemari buat dijadikan cawapres. Mau dibawa kemana Indonesia kalau rakyat cuma disuguhi permainan politik dinasti tanpa prestasi yang bisa dinikmati rakyat?

No candidate is better than Jokowi. So why should we choose someone else as our president?

Eyang sebenarnya lebih suka pak Ahok yang jadi presiden. Tapi karena beliau ga ikut nyapres dan pak Jokowi adalah capres terbaik, eyang dukung pak Jokowi aja, deh. Demi kebangkitan bangsa ini dari keterpurukan akibat warisan missmanagement pemimpin sebelumnya. Ga perlu pake iklan katakan tidak pada korupsi. Yang penting kan actionnya.

Sumber : Status Facebook Judiarso Kurniawan

Friday, August 3, 2018 - 19:15
Kategori Rubrik: