Wisata Halal

ilustrasi

Oleh : Sari Musdar

Ini pemda kok gak peka sih. 
Orang indonesia lagi kebagi dua kubu, ada aja yg promo wisata halal. 
Coba diganti dgn istilah Muslim friendly destinations. 
Tetap hormati kearifan lokal tanpa harus mengubah daerah tersebut, tapi memenuhi kebutuhan turis/ traveler.

Jepang juga dr thn 2014 udah mulai nyediain ruang sholat, halal food, tp penduduk sana yg kebanyakan non Muslim gak heboh.

‌Di paris juga ada tuh bbrp resto utk makanan halal, tanpa gembar gembor halal tour apalah2. Toh yg Muslim juga tetap datang ke sana. Lagian klo traveling gitu pinter2lah manage diri & waktu. 
Sholat bisa digabung saat di hotel, makan cari yg mnrt kita halal.

Waktu transit di Changi sebelum ke eropa, saya cari2 makan, pegawai outlet makanan di sana baik2 tuh kasih tahu klo menu mereka gak halal buat saya. Trus klo kita datang ke daerah yg jarang makanan halal, masalah gitu ? Lihat daging babi panggang takut gitu ?

Kalau mau narik wisatawan, lebih baik benahi pelayanan, bikin paket yang menarik. 
Coba jual mindful trip yang pangsanya menengah ke atas

Pulau langkawi sering didatangi wisatawan keluarga Timur tengah yg berhijab hitam, tapi saya gak lihat ada tulisan wisata halal

Sumber : Status Facebook Sari Musdar

Wednesday, September 4, 2019 - 11:15
Kategori Rubrik: