Why Worry?

 

Oleh: Budi Setiawan

 
 

WHY WORRY ?

Belakangan kita meributkan soal tata tertib perumahan Islami yang nyeleneh. Masuk harus pake jilbab. Jika tidak pakai, disediakan di pos satpam. Gak boleh ada musik dan sejumlah aturan lainnya.

Bagi saya, biarkan saja mereka buat aturan sendiri. Saya tidak tahu bagaimana interaksi di kampung itu. Yang kalau saya bilang itu bukan kampung tapi kamp konsentrasi yang penghuninya rela dipaksa atas nama agama, biar masuk surga. Tapi kalau mereka suka, kita mau bilang apa? 

 

Meski denger banyak kabar, di perumahan Muslim, antar tetangga banyak yang saling benci gara-gara beda mahzab atau cara teknis ibadah. Yang perempuan saling julid pamer jilbab merekalah yang paling syar’i. Entah bener atau tidak, saya cuma bilang bodo amat…Bukankah hidup adalah pilihan? 

Lagipula, tidak ada aturan di negeri ini yang boleh melarang seorang Islam melaksanakan ibadah, kepercayaan atau keyakinan. Kecuali Anda Kristen dan agama non Muslim lainnya. Baru anda merasa bahwa aturan itu bulshit belaka. Jadi pintar-pintarlah Anda semua…

Saya berpandangan, ruang gerak mereka bisa jadi terbatas karena sengaja mengasingkan diri. Dan pastinya mereka berhubungan dengan komunitas yang itu-itu juga. 

Sehingga, keberadaan mereka gampang dipantau. Sejauh mereka baik-baik saja, ya tidak ada masalah toh?

Kecuali jika berulah macam teroris. Ya tinggal di jedor. Dan jika kampung itu luluh lantakpun kitapun cuma bisa elus dada. Karena teganya, lelaki jenggotan itu meminta istrinya meledakkan diri ketimbang ditangkap. Dan yang lenyap ya kelompok mereka sendiri. 

Coba kalau mereka tinggal dipemukiman umum, kayak di Sibolga. 115 rumah rusak gara-gara istri teroris meledakkan diri. Rumah orang-orang yang tidak sepaham dengan mereka.

Tentu kita tidak ingin kampung Islami itu jadi kampung teroris. Tapi kita yakin, aparat keamanan memantau benar kehidupan mereka. Untuk memberi rasa aman bagi kita semua. Dan merekapun paham juga soal ini. Jadi gak akan neko-neko. 

Sukur sukur mereka insyaf telah dibohongi oleh penceramah dobol yang bisa jadi cari duit komisi bujukin jemaahnya agar beli rumah atau kapling syar'i itu.. 

Jadi kenapa harus kuatir ? Makin banyak yang mengisolasi diri mereka , sebenarnya makin aman kebhinekaan republik ini..

Karena jumlah kita yang mencintai keberagaman bukan keseragaman lebih banyak dari mereka .

Hingga kita pastikan aturan mereka tidak bakal kepakai di kampung kita.. 

(Sumber: Facebook Budi Setiawan)

 
 
Tuesday, June 11, 2019 - 15:00
Kategori Rubrik: