Utang Negara dalam Bahasa Warung

Oleh: Aldie Al Kaezzar

 

Seperti biasa, Kampri dan Cebi duduk bareng di warung Mpok Muli. Kampri dan Cebi adalah sahabat sejak masih kecil. Keduanya kini sama2 berprofesi sebagai ojol di Jakarta. Satu siang, Kampri datang menggerutu dengan muka kusut ke warung. Cebi seperti biasa selalu bersiul riang saat waktu makan.

"Ah orderan sepi banget, sampe jam segini baru 3 tarikan. Orang pada ga punya duit, subsidi dicabutin, presiden hobinya ngutang doang." Keluh Kampri yg baru masuk dan duduk sambil mengipas2 badannya.

 

 

"Dari jaman orba kita dah utang melulu Pri." Jawab Cebi santai sambil meraih gorengan di depannya lalu menarik kursi dan duduk melepas jaketnya.

"Iya, tapi dulu jelas hasilnya, lu liat dong jalan yg kita pake sehari narik sampe kalo lu mudik ke Solo, emang bikinan sapa? Orba kan Ceb?" Ketus Kampri seraya mengambil piring.

"Iya bener banget, orba tuh. Ngomongin Jawa kan ya Pri? Coba lu tanya Mpok Muli, suaminya orang Kaliman..."

"Halaaah, orba orba, basi Pri." Potong Mpok Muli. "Ya lu si enak di Jawa, paling jauh lu maen ke mana si? Ga jauh2 ke Bandung kan lu, ke kampung bini lu?" Tanya Mpok Muli, pemilik warung yg menjadi tempat nongkrong favorit para ojol di sekitar sana.

"Bapaknya anak2 itu baru sekarang ngeliat jalan di kampungnya diaspal. Namanya orang perbatasan, dulu cuma bisa ngiri ngeliat negara tetangga. Sekarang bisa bangga dia cerita2 ke temennya orang Malaysia. Mana pos perbatasan sekarang udah direnov, rame melulu di sana. Jaman dia ngelamar gue itu pos kaya rumah hantu." Cerocos Mpok Muli.

"Belom lagi kalo cerita listrik. Orang di Jawa, yg model2 lu nih, ga usah ngomong lah, malu." Timpalnya. "Enak di sini, bisa dibilang 30 hari 24 jam nyala melulu. Di Kalimantan boro2 Pri masi ada yg belom ngerasain listrik." Ujarnya seraya mencuci piring bekas makan pelanggan sebelumnya.

Kampri yg baru saja meneguk air teh di hadapannya hampir tesedak. Ia memang belum melihat banyak daerah di luar pulau Jawa. Apalagi sampai Kalimantan atau Papua. "Ah, tp kalo duit utangan ya jangan dong, ntar sapa yg mo bayar? 4800T mpok, itu duit yg kita wajib balikin tau ga?" Kampri berargumen.

"4800T itu kan bukan utang pemerintah aja Pri." Jawab mpok Muli. Cebi yg sambil menyuap makan terus melihat hp di tangan kirinya pun menimpali, "Utang pemerintah, aslinya itu kira2 separoan lebih, 2800T lah."

Kampri kali ini betul2 tersedak. Setelah berdehem dan batuk kecil berkali2. Ia pun mengambil tisu dan membalas, "Ah gue liat berita kok, itu kemaren menteri yg bilang." Dalihnya. "Masa dia bokis, ga mungkin dong? Jangan ngarang lu Ceb."

"Serius gue, ni lu liat sendiri dah. Totalnya emang 4800, tapi itu kan gabungan pemerintah dan swasta." Cebi menyerahkan hp nya. Kampri mengambil dan membaca berita di hp Cebi sambil lanjut mengunyah.

"Swasta kita ya itungannya tetap utang dari Indonesia. Cuma yg wajib mbayar ya swasta jg, bukan pemerintah. Tugas pemerintah sekedar ngawasi mereka, jangan sampe kejadian kaya krismon 98." Lanjut Cebi.

"Tapi 2800T tetep aja duit Ceb, bukan daun, mau mbayar pake apaan kita? Ni liat, penerimaan kita tiap taun cuma 1600T." Kilah Kampri.

Mpok Muli yg kelihatannya sudah selesai mencuci piring langsung kembali menyambar. "Eh Pri, lu fokusnya ke angka doang sih, 4800T, jadi susah lu bayanginnya. Sikon kita itu ibaratnya sama kaya misal lu punya gaji 1.6 juta, terus lu utang 4.8 juta. Lu mau bilang lu bankrut gitu?" Tanya Mpok Muli.

Kampri berhenti mengunyah, ia tak menyangka perumpamaan seperti itu akan keluar dari Mpok Muli. Tidak sampai di situ, Mpok Muli kembali "ngegas" secepat kilat "Lu narik sebulan dapet 3 juta, tp nyantai2 aja lu utang motor 15 jt. Itu padahal 5x duit lu sebulan tuh. Giliran negara yg masih 3x nya, lu dah berasa mau kiamat besok." Sambung Mpok Muli jengah.

Kampri membeku, bibirnya terkunci mendengar jawaban "menusuk" dari Mpok Muli. Ia memutar otaknya lebih cepat untuk mencari balasan yg tepat. Celotehan Mpok Muli betul2 di luar dugaannya. Dengan sedikit browsing, ia pun mendapat celahnya. Voila, celetuk hatinya.

"Ya iya mpok, kalo gue kan pengeluaran jg minimalis, ga sampe lebih dari 3 juta, jd masih ada lebihan lah buat bayar utang. Kalo negara kita? Minus mulu mpok, tapi rajin utang, gimana ga stres coba?" Ujar Kampri tersenyum girang.

"Betul banget lu Pri, kita itu cuma punya duit 1600, 
300 buat bayar cicilan utang kemaren, 
300 lagi buat bayar gaji PNS, 
udah abis 600 itu." Jawab Cebi mengambil kembali hp nya dekat Kampri.

"Nah tu masi banyak kan, sisa 1000, emang aslinya kita tuh kaya, males mikir doang, jadinya cari gampang, utang lagi, utang lagi." Sambut Kampri dengan senyum puasnya.

Cebi menggeser layar hapenya setengah menguap. "Itu belom untuk pendidikan, kesehatan plus pemda Pri. Baru buat gaji PNS + cicilan doang." Balas Cebi

Kampri tercekat, baru sejenak lalu ia merasa "di atas angin", kini kembali ia terpojok.

"Taun kemaren itu,
buat biayain daerah 700,
pendidikan kita perlu 400, 
buat kesehatan ada 100,
udah berapa? 1200 loh.
Belom gue masukin subsidi sama buat bangun jalan segala macem nih. Yakin lu ga apa2 ga bangun jalan, waduk atau jembatan?" Tanya Cebi dengan mata setengah ngantuk kekenyangan.

Kampri sebaliknya, dia tengah berpikir keras mencari alasan yg bisa digunakan untuk menjawab. Angka2 itu menari di kepalanya. Duh emang tekor ini si, gumamnya dalam hati. Mau digimanain juga ga bakal cukup.

"Bisa sih kalo lu ga mau utang, tinggal lu pilih aja, mau pos mana yg dikorbanin. Biaya sekolahan, kesehatan, infrastruktur, subsidi bbm-listrik atau potong dana buat ke pemda aja kali ya, biar pada jerit?" Cekikik Mpok Muli tiba2.

"Puyeng kan lu Pri?" Tanyanya melihat Kampri yg sedari tadi berulang kali menggaruk kepalanya. "Lu potong buat pendidikan, banyak yg ga bisa sekolah, lu potong dana kesehatan, mau lu disumpahin sama yg sakit2? Atau subsidi listrik biar yg ga mampu gelap2an aja?"

Mpok Muli melirik Kampri lalu kembali bertanya, "Atau lu potong infrastruktur? Ya bakal gini aja nasib kita, jalanan segitu2 aja, listrik byar pet, macet makin jadi. Kalo dah gitu, investor pada ogah lah buka pabrik baru. Sapa yg mau nanem duit kalo bikin pabrik di sini tapi ga punya jalan, isinya macet doang, susah anter barang, ga punya listrik. Rugi Pri. Mending nanem duit di tempat laen. Tapi ujung2nya kita kalah saing lagi sama negara tetangga. Ilang lagi dah kesempatan dapet duit. Makin susah ningkatin income." Kata Mpok Muli sambil berjalan lalu duduk di kursi dekat kami.

"Ntar kalo kejadian kaya gitu, lu dateng ke sini mesti sambil ngomel lagi dah hahaha." Mpok Muli tertawa terbahak2 melihat senyum kecut Kampri.

Kampri tak berkutik, ia benar2 membisu. Ilham menjawab yg ia tunggu tak kunjung muncul di benaknya. Alasan apalagi yg bisa ia pakai, pikirnya. Ia tak menyangka jawaban Mpok Muli bisa sebegitu mengena.

"Bukan gitu mpok" cetusnya, "Gue kan cuma kuatir aja sama negara. Abisnya kesel utang melulu. Ntar kan yg bayar kita2 juga. Liat dong negara tetangga, enak itu mereka, apa2 bagus, jalan bagus, bis bagus, kereta bagus. Harusnya gitu kalo yg bener." Kilah Kampri membela diri.

Cebi lalu melirik ke arah Kampri, "Lah, emang lu ga tau kalo negara tetangga malah lebih "parah" loh Pri?" Tanyanya.

Kampri melongo, "Parah gimana Ceb?" Kampri heran mendengar jawaban Cebi.

"Jyaah Priii, pantesan lu hobi nge-share hoax mulu." Sergah Mpok Muli secepat kilat. "Lu tau ga, pendapatan Malaysia berapa? 240 milyar Ringgit Pri. Lu tau utang mereka berapa? 880 milyar! Itu hampir 4x nya pendapatan." kata Mpok Muli sambil memukul2 mejanya. "Kita income 1600, utang 4800. Masi bagusan kita perbandingannya Pri."

Cebi terkekeh dengan wajah meledek, disambut dengan muka masam Kampri. Ia merasa sudah berada di titik terendah untuk kembali mengcounter jawaban Mpok Muli. Bendera putih sudah berkibar. Kalah total gue sama Mpok Muli, keluhnya.

"Kuatir itu boleh Pri, wajar, itu artinya peduli." Cebi berusaha menghibur. "Tapi kuatir jg harus proporsional. Kasi kritik yg baik, argumen yg bagus, pertanyaan lu tadi itu masi oke lah. Betul harus waspada, setuju gue, karena efek utang ini emang ga kecil. Tp jangan kaya postingan lu di medsos yg berasa negara mau kiamat besok. Sebentar lagi bankrut lah, sengaja dijual lah, digadaikan lah. Ga segitunya kok. Apalagi sampe bilang kita lagi ditipu China. Kasi utang biar diambil alih lah, mau diinvasi penduduknya lah, apaan itu coba?" Cebi tersenyum seraya menepuk2 bahu sahabatnya.

"Halah, isu China bosenin." Gerutu mpok Muli "Padahal utang kita itu justru paling gede ke Jepang kok. Abis itu Perancis, Jerman, Korsel. Baru no.5 China." Tegas Mpok Muli.

"Padahal utang kita ke Jepang itu 10x lipat utang kita ke China. Bayangin Pri, 10x lipat. Jadi kalo mau ada isu, harusnya kita ini dianggap antek Jepang, bukan antek China. Mau nguasai dari mana China? Tokyo yg pegang kartu." Terbahak2 Mpok Muli tertawa sambil membenarkan posisi duduknya di hadapan kami. Kampri cuma bisa menekuk mukanya melihat dua orang di hadapannya terkekeh2. Kalah total, gerutunya.

"Udah lah, sekarang lu mending narik lagi, dari tadi hp lu bunyi centang centung, dah banyak request tuh." Seloroh Mpok Muli yg melihat Kampri masih bersungut2. Kampri pun memaksakan diri bangun dari duduknya. Cebi menggeliat lalu kembali bersiap mengenakan jaketnya. Mereka lalu mengeluarkan duit masing2. Mpok Muli kembali ke mejanya lalu memasukkan uang pembayaran ke dalam laci meja dan menguncinya.

"Yang rajin nariknya, biar bisa sering nongkrong di sini ya." Canda Mpok Muli. "Masalah utang negara ga usah dipikirin mumet2, biar murid mpok aja yg ngatur." Guraunya kemudian sambil berbalik keluar menuju pintu belakang warung.

Kampri berjalan keluar warung, namun ia menghentikan langkahnya, tertegun sejenak. Murid? Hatinya bertanya. "Ceb, murid gimana maksudnya sih?" Kampri menoleh ke sebelahnya.

"Loh emang lu ga tau?" Kata Cebi sambil menaiki motor dan memasukkan kunci. "Mpok Muli itu pensiunan guru SMA, ngajar ekonomi, dulu dia guru di sekolahnya Bu Sri Mulyandari, menteri keuangan kita. Lu ke mana aja dah 2 taun nangkrong di sini belom tau?" Katanya terkekeh sambil menyalakan motor lalu meluncur menuju titik penjemputan.

Tinggal Kampri masih melongo berdiri sambil bergumam dalam hati. Fak...

Sumber : 
https://www.kemenkeu.go.id/apbn2018
http://www.djppr.kemenkeu.go.id/page/load/33
https://m.detik.com/…/sri-mulyani-14-anggaran-pemerintah-ha…
http://www.treasury.gov.my/inde…/…/budget/annual-budget.html
https://tradingeconomics.com/malaysia/external-debt

 
(Facebook Aldie Al Kaezzar)
Monday, March 19, 2018 - 22:30
Kategori Rubrik: