Usulan Konyol Debat Capres 2019 Pakai Bahasa Inggris

Oleh : Eyang Judiarso

Nonton film Robocop ngobrolnya pake bahasa Inggris. Kalau ga ada teks terjemaahannya, mana paham saya jalan ceritanya. Maklum, rakyat kecil ga pinter bahasa Inggris, sementara nonton film itu perlu paham jalan ceritanya juga. Ga asik banget kalau ga paham, sih. Saya rasa kebanyakan rakyat kita juga mikirnya kayak gini juga.

Sama aja siaran langsung debat capres 2019. Kenapa ya kok kubu Prabowo Sandi ngusulin debatnya pake bahasa Inggris? Mau pamer kalau Prabowo pinter bahasa Inggris, kali. Kalau memang gitu, saya jadi curiga. Orang kalau mau saingan jadi pemimpin rakyat itu kalau ga punya prestasi atau prestasinya ga ada apa2nya dibanding sama saingannya, peluang supaya menang memang kecil. Biasanya kelakuannya jadi aneh2 kalau nafsu pengen jadi penguasanya kelewat gede. Pamer prestasi ga ada prestasi terus nyari2 kelemahan lawan itu biasa. Bahkan nyerang pake fitnah juga banyak kejadiannya. Saya pikir2 lucu juga usul debat capres pake bahasa Inggris.

Jadi muncul pertanyan logis :

(1). Tontonan debat capres itu mau dipertunjukkan buat rakyat kita yg pada ga ngerti bahasa Inggris apa buat rakyat asing? Kalau buat rakyat sendiri ya pake bahasa se diri dong. Kalau buat rakyat asing, mendingan ikut pilres di negara lain aja, deh.

(2). Tumben amat ngusulin debat capres pake bahasa Inggris. Kalau memang penting, trus dulu itu mikir apa? Prabowo ikut pilpres kan ga cuma sekarang aja? Jadi dulu ga penting sekarang penting? Kok aneh..?

(3). Presiden RI itu bisa kerja bagus syaratnya bukan pinter bahasa Inggris tapi cerdas, berani juga jujur dalam bekerja. Kalau ga pinter bahas Inggris, kan ada penterjemah. Ketemu sama raja Salman, penteejemahnya pake yang pinter bahasa Indonesia sama Arab. Pengen ngobrol sama PM Malaysia, ngobrol pake bahasa Indonesia juga bisa. Ngapain musti pake bahasa Inggris. Pidato pake bahasa Inggris juga boleh pake baca teks, pak Jokowi juga bisa. Suharto jadi presiden 30 tahun lebih juga ga jago bahasa Inggris ga lengser2. Pertanyaannya, ini mau nyari presiden apa guru les bahasa Inggris, sih?

(4). Apa hebatnya debat pake bahasa Inggris kalau yang nonton pada ga ngerti bahasa Inggris? Yang namanya pemilu itu ya pesta demokrasinya rakyat Indonesia. Rakyat kita perlu tahu visi dan misi masing2 capres. Kalau ngomongnya pake bahasa yang rakyatnya ga paham, ini sih bukan ngajak rakyat menikmati pesta demokrasi tapi ngajak rakyat tambah bingung. Emang seneng ya bikin bingung rakyat? Ngaku aja, deh. Kan udah sering geng Prabowo bikin bingung rakyat juga. Prabowo dipanggil komnas HAM 2 kali buat ngasih kejelasan soal penculikan aktivis ga mau datang itu bikin bingung rakyat. Kan rakyat jadi bingung Prabowo ini sebenarnya tidak melanggar HAM apa justru melanggar. Prabowo pas kampanye pilpres 2014 suka mengecam yang namanya antek asing, tapi Fadli Zon kader andalannya di Gerindra jilat Donald Trump pas ikut nyapres AS ga ada manfaat buat rakyat, dia sendiri cuma dapat dasi sama topi yg ada tulisannya "Make America Great Again" itu jelas antek asingnya, tapi ga dimasalahin sama Prabowo. Jadi maksudnya antek asing itu apa? Katanya Prabowo pengen bangun ekonomi rakyat tapi perusahaan kertasnya malah didemo buruhnya gara2 upah ga dibayar2. Ngatasin masalah ekonomi rakyat di perusahaannya sendiri aja kewalahan kok mau ngatasin ekonomi seluruh rakyat Indonesia. Ngimpi, kali. Prabowo pas pilpres 2014 ngritik Indosat dijual Megawati. Herannya, pas pilpres 2009 Prabowo asik2 aja ikut pilpres, bahkan jadi cawapresnya Megawati. Kok diem, ga ngritik Megawati jual Indosat? Jadi Indosat dijual itu perlu dikritik kalau Megawati ga jadi kawan politik Prabowo lagi? Banyak masalah sbnrnya Prabowo udah bikin bingung rakyat. Jadi Prabowo cs itu masih belum puas bikin bingung rakyat sendiri, ya?

(5). Katanya Prabowo didukung ulama. Pake isitilah ijtima' ulama, lagi. Lucunya, yg dipilih jadi cawapres bukan orang yang diusulin lewat ijtima' Ulama malah orang kaya yg tdk punya prestasi pas jadi wakil gubernur DKI. Pidato juga suka naik kursi atau meja. Keliatannya mau ada ijtima' ulama jilid 2 yg isinya tetep dukung Prabowo jadi Presiden. Entah ulama2 aneh itu pada mikir apa kok ga mau mikir martabat sendiri. Udah jelas ijtima'nya ga dianggap kok ya masih tetep mau dukung Prabowo. Prabowo tetep didukung itu karena apanya, sih? Ngerti soal agama? Kenapa ga ngusulin Prabowo diadu aja soal agama sama pak Jokowi pas pilpres 2019 biar paham yang lebih pantes didukung ulama itu Prabowo apa pak Jokowi?

 

Sumber : facebook Eyang Judiarso

Friday, September 21, 2018 - 09:45
Kategori Rubrik: