Tidak Fasih

Oleh : Ahmat Sarwat

Dulu awal-awal saya termasuk orang yang fanatik dengan kefasihan baca Quran. Kalau ada orang baca Quran dengan makharijul huruf rusak, pasti saya marahi habis-habisan. Kalau perlu kepalanya saya pentogin ke tembok.

Bukan apa-apa, sebab dari kecil saya mengalami ngaji baca Quran sama Bapak saya sendiri yang pakai digebuk kalau salah. Bapak saya galak banget kalau ngajar bacaan Quran. Banyak teman ngaji saya yang pulang nangis kalau baca Quran gak benar.

Begitu kuliah di LIPIA, dosen Quran saya ternyaya galak sekali dalam masalah kefasihan kami. Syeikh Al-Qori, asli Pakistan lulusan Madinah. Semua bacaan Quran kita, tidak ada yang benar di depan beliau.Padahal di kelas banyak yang sudah hafal 30 sejak masih di pesantren.

Satu ayat yang kita baca, bisa sampai 10 kesalahan di telinga Beliau. Maka 10 kali pula harus kita ulangi ayat yang sama. Raqqiqir-ra', khas beliau menegur kalau salah ngucapin huruf ro'. Itu saya hafal sekali.

Hasilnya kita jadi 'extrimis' dalam urusan kefasihan. Kefasihan level dewa, kata teman-teman. Kuping kita jadi sakit kalau dengar siapa saja baca Quran di hadapan kami. Koreksian-koreksian beliau itu terus terngiang puluhan tahun di benak. Bahkan selevel Syeikh As-Sudais pun masih banyak kurang sempurna bacaannya di telinga kami saat itu.

Hehe gawat juga ya.

Apalagi kalau denger bacaan imam masjid dekat rumah, bawaannya saya pengen timpuk aja tuh imam. Sering kali saya merasa wajib ngebatalin shalat. Bukan apa-apa, istilahnya Khatha' fahisy jiddan. (Kesalahan fatal sekali).

Sayangnya imam masjid itu gak tahu semua kesalahannya. Malah dia merasa paling bagus dan merdu suaranya. Maka makin sakit hatilah saya kalau dia jadi imam.

Parahnya imam lainnya justru jauh lebih parah bacaannya. So, yang tadi itu malah sudah paling baik semesjid itu. Dan jamaahnya tak satu pun yang komplain. Sebab bacaaan jamaah jauh lebih ancur.

Tapi apa daya, saya bukan siapa-siapa disitu. Masak saya mau bilang, bacaan Quran ente banyak salahnya tuh. Sini gue aja yang jadi imam. Ya nggak bisa begitu juga lah.

Tapi lama-lama saya jadi terbiasa mendengar semua kesalahan bacaan semua imam di masjid itu. Saya sakit kuping dan sakit hati. Betapa amat tersiksa tapi apa daya.

Sampai saya kuliah S3 ketemu dengan para guru Al-Quran lulusan Madinah juga. Ada Kiyai Dr. Ahsin Sakho, ada Kiyai Dr. Ahmad Fathoni dan lainnya.

Mereka inilah yang memberi saya wawasan dan kesadaran dengan amat bijaknya. Bahwa orang Indonesia itu susah kalau mau dibuat sefasih orang Arab. Lidah kita memang bukan lidah Arab. Tapi lidah orang Jepang dan Cina, jaih lebih parah.

Banyak nasihat beliau saya resapi. Salah satunya dulu ketika wahyu masih turun, banyak orang non Arab yang susah melafazkan Al-Quran, turunlah ayat yang memberi kemudahan.

Selain ayat yang memerintahkan baca Quran dengan tartil, ternyata ada wahyu turun yang memberi keringanan.

Perintah baca tartil itu ada ayatnya, yaitu Al-Muzzammil ayat 4 :

ورتل القرآن ترتيلا

Tapi ayat yang memberi keringanan baca Quran juga ada, yaitu Surat Al-Muzzammil ayat 20 :

فاقرؤوا ما تيسر من القرآن

Maka sikap galak saya pun perlahan sirna. Saya nggak lagi marah-marah kalau ada orang Jawa, Sunda, Betawi atau suku mana saja kurang fasih baca Quran. Saya bisa maklum, karena tahu realitas. Saya sudah mengaji kepada ulama Quran yang punya ilmu jauh lebih tinggi.

Hari ini kalau ketemu sama adik-adik yang galak-galak urusan kefasihan gitu, saya cuma bisa senyum-senyum saja. Saya sudah pernah kayak gitu 30 tahun yang lalu. Malah dulu saya lebih galak dari mereka sekarang.

Seorang jamaah pengajian ada yang komen ke saya, bahwa orang yang baca Quran tidak fasih, berarti shalatnya tidak sah.

Waduh, kurang ngajar nih orang. Perlu dikasih pelajaran. Maka saya jawab begini : Coba ente baca bismillahirrahmanirrahim dengan fasih, saya ingin tahu apakah bacaan ente sendiri sudah fasih apa belon?

Selesai dia baca, saya jawab : Afwan, saya menemukan ada 12 kesalahan dari lafafz bismillah yang ente baca barusan. Itu baru bismillah doang, belon nyampe satu surat Al-Fatihah. Menurut ente, apakah shalat yang ente kerjakan selama ini sudah sah apa belum?

Dia diam seribu bahasa tidak komen-komen lagi.

 

Sumber : facebook iffah Deh

Friday, October 12, 2018 - 11:30
Kategori Rubrik: