Surat Terbuka untuk Fadli Zon

Assalamualaikum wr.wb.
Salam damai sejahtera untuk anda.

Fadli zon wakil rakyat yg sulit bagi saya menghormati cara politik kotormu. Fadli zon, saya putra daerah kabupaten agam ranah minang, ranah bundo kanduang alim ulama cadiak pandai, ka pai tampek batanyo ka pulang tampaik babarito, dulu salangkah tinggi sarantiang, begitu mulia tuah adat yg mendidik kito selaku anak anak ranah minang.

 

 

Membaca tweet anda ini, sebuah diksi yg keliru, sebuah logica fallacy yg kau mainkan. Saya menjadi muak dan bertambah mual dgn segala laku dan 'kurenah' anda yg tidak mencerdaskan anak bangsa ini.

Ini bukan lagi tentang politik aden pendukung jokowi, waang pendukung prabowo!!. Ini tentang hukum positive dan perilaku pidana. Waang sebagai wakil masyarakat nan di gaji jo pajak rakyat, tolonglah bertindak dan menulis sesuai dgn koridor hukum.

Waang tadidik jo basikolah utak tolong di pagunokan, antah kok waang emang ndak bautak?!.

Indak karuah waang kurancai, indak kusuik waang kucenai. Utak waang nan indak janiah.

Lah jaleh bedo jo besoh, lah batuka anjak jo ansua, nan waang mampakaruah juo. Kanciang!

Kriminalisasi ulama nan anda tulis, adolah sesat pikir nan waang jalankan untuk merebut suaro rakyat, waang dengan sengaja mempelintir kejadian si bahar samaith ini sebagai olahan agar masyarkat yakin dan percaya bahwa resim ini adalah rezim anti-ulama.

Secara hukum jelas, si bahar samaith kriminal ini adalah pelaku tindakan penganiayaan yg nyata dgn bukti konkrit dan absah telah melanggar hukum.

Ini bukan tentang si bahar itu ulama atau tidak. Dia keturunan nabi atau tidak, dia binatang atau orang. Inti penetapan tersangka adalah perilaku tindak penganiayaan nya. Lapeh inyo anak siapo. Baik anak urang maupun anak sikulambai. Ketika salah ya salah! Ketika dia melanggar hukum pidana, ya pidanakan!.

Ini juga bukan alat menakuti pihak waang di oposisi, ini adalah murni hukum dan pelanggarannya. Tuduhan waang dalam tulisan tweet itu adalah bentuk pembelaan yg salah dan keliru. Waang cadiak tapi maota.

Juga bukan bentuk ancaman demokrasi, ketika si bahar kriminal itu memaki presiden dgn bahasa yg tidak pantas di mimbar mimbar dakwah, waang kamano?

Fadli zon. Sahabih saba ndak mungkin den diam. Waang minang aden minang. Kok jua kato waang, aden nan mamborong.

Cukup sabar dgn semua pernyataan anda selama ini, jangan memancing keruh demi keuntungan politik praktis. Tuah minang tolong jalan kan, kalau iyo waang urang minang.

"bajalan luruih bakato bana".

Atau waang si mantiko cirik?

Salam.

(Sumber: Facebook Riki Seprianto)

Wednesday, December 19, 2018 - 15:00
Kategori Rubrik: