Soal Bagi-Bagi Hadiah Presiden Di Bali

Ilustrasi

Oleh : Everd Augie Sinaga

Aksi kecil disela-sela kunjungan President ke Bali dengan membagikan bingkisan kepada masyarakat membuahkan kaum nyinyir kumat nyinyirnya dimanapun mereka berada..

Tidak perduli di dalam negri atau di luar negri, penyakit nyinyir tetap menjangkit, seperti beberapa capturan terlampir...

Tidak hanya pihak oposisi yang menggoreng kejadian ini, tapi juga ibu2 dari kalangan kampret ini juga terjangkit, walaupun sudah di luar negri, tiba2 jadi pemerhati akhlak, dengan memaki presiden tidak beradab, tidak beretika, gendeng...tujuan nya tidak lain adalah untuk menjatuhkan wibawa President.

Memang kalau kebencian sudah memuncak, tarik nafas dianggap dosa, batuk dianggap false, apalagi kalau bagi2 souvenir dianggap lempar tanggung jawab...maksa aja lu!

Heran nya, yang nyinyir malah yang tidak mengalami, yang nyinyir malah ada di propinsi lain atau bahkan ada di eropa sana..nah masyarakat Bali yang mengalami, malah asik asik aja tuh, malah makin seru, sakin cintanya terhadap President, mereka rela berdesak desakan berebutan bingkisan yang di bagikan oleh President dan Ibu negara..mereka happy banget tuh..bangga lagi..bahkan sampai histeris

Dan ternyata tradisi ini bukanlah perbuatan merendahkan martabat, bukan tidak beradab atau tidak ber etika, tradisi ini serupa dengan upacara adat “Rebutan Jembulan” di jawa timur, tradisi “Mochinage” di Jepang dan beberapa tradisi di belahan dunia lain..semakin rame yang berebut, semakin seruuu, semakin banyak di dapat, semakin berkah...ape lo!

Tapi kenapa yaa mereka nyinyir??...Ooh, mereka sirik dan nyinyir, karena Capres abadi itu cuma bisa lemparin HP ya...sementara mereka dimintain sumbangan...ayooo lemparin Indomie nya...!

Sumber : Status Facebook Everd Augie Sinaga

Sunday, July 1, 2018 - 13:30
Kategori Rubrik: