Soal Abu Bakar Ba'asyir, Kubu Sebelah Memanfaatkan Isu

ilustrasi

Oleh : Julie Putra

Sungguh gue mah ngga pernah pusing ama politik deh.. Udah kecil, turunan cina, kristen... kliatannya rasis dan bercanda ya? engga ini serius... golongan macem gue lebih banyak diem karena ngerasa ngga ngaruh apapun kalo mo ngomong tentang politik... Dan juga bacaannya bukan politik. Bacanya kitab suci, doa tiap hari.

Tapi kali ini gue ga bisa diem. 
Gue mikirin masa depan bukan cuma anak gue... gue mikirin masa depan bangsa ini. Gue cape jadi negarawan pasif yang cuma bisa pasrah dan masa bodo. Gue ini rakyat yang mau bangsanya maju, saatnya gue bawel.

Gue pilih jokowi. Jokowi lagi diambekin sama para cebong karena membebaskan satu manusia ciptaan Tuhan yang namanya Abu Bakar Ba'asyir.
Gue sama brengseknya kaya tu Abu Bakar Ba'asyir. 
Gue ga punya hak buat bilang Jokowi ga adil.. gue kalo jadi keluarganya dia, syukur alhamdulillah ayah gue, kakek gue, paman gue, dibebaskan.

 

Gue juga ga punya hak buat bilang Jokowi bego ngebebasin dia, or Jokowi ngga adil sama Meiliana. GUE BUKAN PRESIDEN.

Setelah bergaul sama orang-orang hebat di negeri ini, gue baru tau ternyata segala sesuatu yang nampak di depan mata tidaklah sesimple itu. Engga gampang buat para elite memutuskan sesuatu. Semua berdasarkan strategi dan langkah-langkah yang dipikirkan masak-masak.

Sekarang, daripada gue nyebar benci sama bangsa gue sendiri, sama golongan gue sendiri, sama temen-temen cebong lainnya. Marilah kita bersatu gaes... Please, berhentilah jadi amoeba yang sok memecah belah diri. Kita cuma cebong. Little frog where understand.

Sumber : Status Facebook Julie Putra

Sunday, January 20, 2019 - 21:30
Kategori Rubrik: