Sesungguhnya Semua Bersama Jokowi

ilustrasi

Oleh : Andi Setiono Mangoenprasodjo

Seorang sahabat bertanya pada saya apakah Jokowi bisa melewati semua kekisruhan ini? Saya jawab, cara membacanya harus dimulai dari fenomena aneh yang terjadi nyaris seminggu terakhir. Jadi begini, menurut sampean dengan ditersangkakannya Imam Nahrawi oleh KPK dalam kasus korupsi dana hibah Kemenpora itu apakah merugikan citra Jokowi? Padahal ia dianggap salah satu menteri paling berprestasi yang mengangkat nama negara dalam perhelatan Asian Games yang baru lalu. Jelas itu anggapan yang salah! Yang paling berjasa itu adalah para atlet yang berhasil meraih medali. Dan yang paling pantas disebut adalah Tim Kreatif di belakang panggung yang berhasil membuat Asian Games memiliki nilai entertainment yang dahsyat. jangan lupa disinilah peran kolaborasi manusia2 hyper-kreatif seperti Erick Thohir, Wisnutama, Addi MS, Jay Soebiakto, dll. Imam Nahrawi itu hanya manusia yang beruntung muncul di tempat dan waktu yang (kebetulan) tepat.

Lalu tiba2 keberuntungan-nya lenyap begitu saja! Ia diduga menerima suap sebesar Rp 26,5 miliar. Sial betul suap itu diduga diberikan secara bertahap sejak 2014-2018. Sejenis sequel korupsi, yang terentang sangat panjang. Sejak ia mulai menjabat, hingga nyaris di ujung jabatannya. Aneh, ia menganggap dijadikannya ia sebagai tersangka adalah musibah! Stereotyping sekali pejabat jaman kiwari. Kok rasanya sangat typical suatu agama tertentu ya? Sekali lagi, realitasnya apakah hal ini merugikan Jokowi. Sama sekali tidak! Justru ini blessing in disguise, berkah terselubung bagi Jokowi. Ia tiba2 punya seribu satu alasan untuk menolak tekanan Muhaimin Iskandar yang tiba2 ngelunjak minta jatah 10 kursi menteri untuk PKB. Hal yang membuat kemenangan Pilpres kemarin jadi terasa hambar! Karena belum apa2, terjadi perebutan pengaruh antar partai dalam koalisi Jokowi. Dan bagian yang paling memalukan adalah pertarungan terbuka antara Nasdem dan PDI-P. Yang kemudian dipuncaki manuver Megawati justru tanpa rasa sungkan mengajak selingkuh Prabowo dengan Gerindra-nya. Politik oh politik, njijiki...

Pun demikian dengan kisruh KPK. Pelan tapi pasti, mulai terkuak bahwa keterlibatan KPK dalam permainan politik yang semestinya haram dilakukannya, terbuka nyaris secara telanjang bulat. Satu persatu video (catat: video loh bukan sekedar foto apalagi cuma rekaman kaset!). bagaimana Novel Baswedan menerima uang suap dari Ade Komaruddin. Bagaimana ruang konferensi press KPK digunakan untuk membriefing kelompok mahasiswa Pro-Khilafah. Dan sangat jelas, di sana ada Jubir KPK "Yang Mulia" Febri Diansyah, seorang hipokrit, aktor pemain watak yang terbongkar topengnya. Sori, sejak beralih dari Johan Budi, saya sudah mahfum ia tak lebih dari antek2 PKS yang disusupkan. Di sini semestinya, kalau mau fair dan jujur menjadi tidak relevan lagi apakah tetap digunakan UU KPK lama, apakah tetap direvisi, atau perlu ada PERPUU. Karena masalah sesungguhnya adalah manusia2 di dalamnya yang jauh dari amanah, bahkan pengkhianat negara yang sesungguhnya. Semua fenomena itu, sesungguhnya tiba2 berpihak pada keluguan Jokowi, yang di permukaan tampak tanpa prasangka itu. Padahal saya yakin, ia sudah lama tahu kahanan dan paham permainan!

Mimpi menjatuhkan Jokowi itu boleh2 saja. Itu bukan cerita baru, gak ada yang baru sama sekali. Jangan lupa, sejarah untuk menjatuhkan Jokowi itu sejak sehari ia diangkat sebagai Presiden RI. Dan pembencinya tetap konsisten melakukannya, tanpa lelah tanpa jeda. Bahkan orang2 yang dulu menjadi pemilihnya atau pembelanya sekarang ballk badan. Sesungguhnya mereka semua itu sama, sedang mencari perhatian Jokowi. Di titik paling kritis mereka akan berbalik lagi membela lagi Jokowi. dan tentu lalu meminta imbalan! Mau sebuah bukti kecil, lihatlah bagaimana Tempo mem-pinokio-kan Jokowi. namun ketika sahamnya rontok dan para cebong marah. Tiba2 sesepuhnya bilang: tidak bermaksud menurunkan Jokowi! Jangan lupa anak haram kapitalisme adalah demokrasi. Ia diakui anak ketika dibutuhkan, tapi dienyahkan ketika dianggap menghambat jalan hidup orang tuanya. Siapa orang tuanya, nah di sinilah ia menjadi haram jadah karena di dalamnya ada perpaduan atau sindikasi konglomerasi hitam pemilik modal, kelompok militer-fasis yang ultra-nasionalis, dan tentu saja para politikus busuk yang sekarang hobi pakai topeng agama itu!

Saya hanya prihatin dalam satu hal, mahasiswa Indonesia itu tak pernah naik kelas, bahkan semakin turun mutunya. Ketika hari ini kita bisa nonton di Theater IMAX yang nyaman, saya melihat mahasiswa hari ini tak lebih bioskop lapuk dengan kursi kayu penuh rayap, yang di sela2 waktunya hanya menunggu diputar selingan dengan bonus film blue murahan. Kualitas yang semakin merosot, sejak pra-kemerdekaan yang nerhasil meletakkan dasar nasionalisme ke-Indonesia-an, lalu jatuh harga jadi stempel investasi asing di masa akhir Orde Lama. Lalu berlagak jadi pelopor reformasi, walau sesungguhnya pembuka pintu era banal awal mula "pemerataan korupsi dan manipulasi". Hingga kini sekedar perpanjangan tangan kaum khilafah-radikal, yang suka demo, tapi ogah diajak dialog. Njuk karepmu piye?

Bila masih saja ada yang khawatir tentang keselamatan negeri ini. Pakailah adagium mengerikan tapi sekaligus paling melegakan: Pada awalnya semua adalah salah Jokowi, namun di ujungnya semuanya adalah Jokowi! Semua mengejek Jokowi, menyalahkannya, menghina dinakan dirinya. Tapi sesungguhnya tak punya alternatif, siapa figur lain yang lebih pantas jadi pemersatu NKRI. Semua ngarep dijawil Jokowi....

Hal mana yang membuat saya justru khawatir: Jokowi pada akhirnya jadi sejenis Tuhan Baru, minimal Messiah Gaya Baru. Kenapa kita harus mulai mikir, apa jadinya setelah lima tahun ke depan.

Dyarwe....

#sayatidakbingungdenganJokowi

Sumber : Status Facebook Andi Setiono Mangoenprasodjo

Saturday, October 5, 2019 - 13:15
Kategori Rubrik: