Salah Melipat Sajadah?

ilustrasi

Oleh . Ahmad Sarwat, Lc.,MA

Ustadz, selama ini kita dianggap salah dalam melipat sejadah. Seharusnya bukan bagian kaki ditautkan ke bagian wajah, tapi menyamping dulu, biar bagian kaki tidak ketemu bagian wajah. Jadi apakah selama ini shalat kita tidak sah gara-gara salah melipat sejadah?

Saya hampir sakit perut tidak bisa menahan geli, kok ada sih orang awamnya seawam ini, saking awamnya lalu percaya saya sebaran apapun di medsos.

Maka saya balikin pertanyaannya begini :

Kalau alasannya karena takut bagian wajah kena najis, sebenarnya ada najisnya apa nggak sih? Hayo terus terang.

Kalau memang ada najisnya, tidak usah nunggu sampai shalatnya selesai, dan sejadahnya dilipat. Dari awal pun shalatnya memang sudah tidak sah, iya kan?

Kan salah satu yang membatalkan shalat adalah terkena najis. So, ngapain sampai nunggu selesai shalat dan baru ribut saat melipat sejadah?

Katakanlah pas melipat sejadah baru ketahuan ternyata di bagian kaki ada najis, ya tentu saja jangan dilipat, baik atas ketemu bawah atau ke samping. Langsung dicuci lah sejadah itu, lalu cuci bagian tubuh atau pakaian yang terkena najis, kemudian shalatnya diulangi lagi.

Tapi kalau memang tidak ada najisnya, ngapain repot bikin aturan ini dan itu? Kenapa jadi tidak boleh menautkan bagian kaki ke bagian wajah?

Iya sih. Tapi ... anu ... eh iya juga ya . . . Kenapa saya ngga mikir sampai situ ya?

Ah, sudahlah intinya jangan kebanyakan menuntut ilmu dari sumber yang tidak jelas.

NB.

Untung saya lagi baik hati. Kalau nggak, bisa juga saya bilang bahwa melipat sejadah dengan cara bagaimana pun tidak sesuai sunnah. Sebab nabi itu shalatnya tidak pakai sejadah. Beliau malah pakai alas kaki kalau shalat.

Nah lo kan gak bisa jawab.

Sumber : Status Facebook Ahmad Sarwat Lc MA

Wednesday, June 3, 2020 - 09:00
Kategori Rubrik: