Sajak "Rindu" pada Rizieq Shihab

Kasus-kasus Rizieq

Oleh : Djati Erna

Sebelum nyungsep di negri berpasir ini, orang2 menjuluki aku singa Allah..
Mereka mengelu2kanku yang mereka sebut sebagai habaib...
Aku didaulat sebagai imam besar
Semua kata2ku meski asal jeplak mereka anggap hujjah ulama besar..
Orasiku meski berasal dari kakus dan tempat2 najis, mereka tauladani bahkan dianggap bahasa Tuhan...

Di atas podium aku bebas berkata apa saja...
Mau sumpah serapah sekotor apapun mereka tetap memuji2ku dan menciumi tanganku yg dianggap penuh karomah...

Banyak yg menyangka aku sakti mandraguna... cerdas... pemberani... dan jago berdebat melawan musuh2 Allah....

Pengikut setiaku semakin bertambah banyak meski mereka hanya mengenalku dari dunia maya...
Pasukan pengawalku pun bertambah banyak dari hari ke hari, sehingga aku merasa aman..

Dengan pasukan yang banyak ini aku bisa menjadi kayaraya tanpa harus susah susah bekerja keras...
Konglomerat sering meminta jasaku untuk menyiapkan pasukan melawan pesaing bisnisnya...
Bar2, diskotek dan tempat2 mesum aku perintahkan gerudug... sesuai permintaan klienku...

Semakin hari semakin banyak yang meminta jasa2ku sampai pada puncaknya aku memerintahkan seluruh pasukan melawan gubernur cina songong yang hobinya maki2 orang....

Yang boleh maki2 cuma aku... 
Udah cina, tukang maki2 pulak... siapa dia?!!

Kali ini aku merasa dia itu lawan beratku, sebab pendukungnya sangat banyak, bahkan dari kalangan umat Islam...
Bagiku dia itu pencuri simpati dari orang2 yg seharusnya membenci dia...
Dan yang membuatku mangkel, dia itu sangat dielu2kan ibu2 berhijab hanya karena program2nya banyak yang menyentuh hati mereka... 
Padahal dia bisa begitu karena memakai fasilitas yg diberikan negara... sementara jatah untuk ormasku dia penggal!!!

Seperti cari mati, dia membuat darahku selalu naik keubun2...
Cina yang gak tau diri...
Udah minoritas tapi sok2an banget...
Jelas aja dia bisa buat ini itu, kasih ini itu, pergikan umroh marbot2 masjid, dan bikinin masjid2 gede ke rakyatnya... itu duit yg di pake DUIT NEGARA ... bukan duit dia!!!!

Melawan orang satu itu lumayan menguras tenagaku... tiap hari aku hrs cari cara bagaimana membuat pendukungnya membenci dia setengah mati....

Dengan seribu akal dan cara aku berhasil membuat dia tersudut dg sebutan penista agama... mulut dia yg gak bisa direm telah menjadi bumerang baginya.... tapi meski begitu, pendukungnya masih banyak... sulit bagiku memprovokasi pendukungnya yang setia... makanya cara satu2nya aku buat penolakan mayat di masjid2 supaya yang masih hidup ketakutan.... dan lumayan berhasil... CARA INI AMPUH MENGGESER PENDUKUNGNYA menjadi golput dan sebagian beralih pilihan....

Setelah kemenangan ada di pihakku, prahara hidupku muncul... 
Tiba2 chat WA ku dengan seseorang beredar.... sialan banget!!!

Harusnya aku bisa mandi uang... ehh malah mandi gosip....

Emang perempuan tuh kalo ada maunya begitu, cari gara2 melulu... gak pernah mau tau dan gak mau dikasih tau.... sesuka2nya dah... sampe pake curhat segala sama orang laen.... udah tau posisi dia tuh bahaya waktu aksi 212 bareng politikus2 yang deklarasi ngancem pemerintah.... ehhh malah chat WA sialan tuh gak dihapus.... !!!

Alhasil terpaksa aku harus melarikan diri ke negri nenek moyangku, dengan alesan diancem bunuh...

Yang bikin aku naek darah lagi, duit bayaranku belom juga turun, padahal aku sudah berhasil numbangin tuh cina... klienku belagak begok.... mungkin mereka malah seneng tau aku kabur... jadi gak usah keluar duit buat bayar upah perjuanganku yg berhasil membalikkan angka kemenangan menjadi menang telak...

Seandainya chat WA dihapus dari hape sialan itu.... mungkin aku sudah jadi orang terkaya di Indonesia dan nama besarku tetap harum meski modalku bacot doang....

Apes deh!!

Sumber : Status Facebook Djati Erna

Friday, August 18, 2017 - 09:30
Kategori Rubrik: