Ribetnya Dirawat Gegara Corona

ilustrasi

Oleh : Lya Stockdale

Ok let me tell u the story.

Tgl 15 Feb aku berangkat ke Jakarta karena Mamaku akan dioperasi ganti tempurung lutut dan aku mau bantuin jaga Mama karena dokter juga bilang kondisi jantung Mama cm 40% so high risk untuk dibiusnya. Makanya aku memutuskan pulang saat diberitahu tgl 14 Feb kalo Mama akan operasinya tgl 17 Feb. So tgl 15 Feb pagi jam 11 aku beli tiket untuk ke Jkt sore itu juga. Aku berangkat dari Phoenix ke SF transit 2 jam.

Trus lanjut ke Singapore transit 2 jam. Nyampe Jkt tgl 17 Feb jam 10.55 Am. Aku langsung ke RS Pelni Petamburan. Mama dirawat seminggu abis operasi itu. Trus baru pulang 3 hari kondisi Mama drop muntah darah dan pingsan 2x so Mama dilarikan lagi ke RS Pelni. Dirawat lagi seminggu. Jadi aku bolak balik RS trs dan kondisi beliau down bgt, Hb nya 6. Trus tgl 1 Maret beliau boleh pulang.

Aku bantuin kembaranku jaga Mama karena Mama jadi ga bisa gerakin badan sama sekali bahkan angkat pantatnya sendiri ga bisa. Setiap hari aku cuman jaga Mama di rumah. 

Trus tgl 8 kembaranku dan suaminya mulai ga enak badan. Trus Jumat tgl 13 kembaranku panas bgt dan dibawa ke RSGK. Di Xray bilangnya infeksi bakteri. Jadi dia dirawat sampe hari Selasa tgl 17 Maret. Tapi Jumat tgl 13 Maret itu aku malamnya demam dan diare. Badan aku juga sakit kayak digebukin, kepala kayak ditibanin batu berton2, perut bawah sakit kayak org mau lahiran. Akhirnya aku minumin obat dan mendingan tapi masih naik turun panasnya.

Sampe Senin tgl 16 Maret aku sesak nafas banget dan aku ke RSGK jam 1 siang..di Xray hasilnya Pneumonia dan aku langsung di suspect. Akhirnya aku disuruh ke RS Sulianti Saroso sendiri tanpa surat rujukan. Aku bilang aku sesak sekali, ga tau bisa make it kesana ga karena lumayan juga jaraknya, aku minta pake ambulance tapi mereka bilang suruh naik mobil sendiri...

Akhirnya aku tunggu sampe nafasku stabil jam 11 malam baru aku berani karena ga terlalu macet....tapi sampai disana aku ditolak sama dokternya karena ga ada surat rujukan dan dia lihat hasil lab aku cuman infeksi bakteri biasa berdasarkan CRP nya. 

Dia suruh aku ke Poli Paru aja. Jadi aku balik lagi ke RSGK jam 12.30 dan tetep mereka ga mau rawat aku krn mereka ga ada alat untuk cek covid. Dan mereka ga ada kamar juga untuk keep aku. Dan aku ga boleh di IGD lagi. So  Aku pindah ke RSRT juga sama full jadi cuman stay di IGD dan cuman dikasih vitamin aja di IGD. Jam 4 pagi aku harus pulang. Karena dengan alasan sama dgn RSGK bhw kamar full dan di IGD tidak boleh lebih dr 2 jam.

So Aku balik lagi ke RSGK karena aku lemes banget dan aku cm mo minta oksigen karena aku sesak banget..maksudku kasih aku pertolongan dulu...tadinya ditolak tapi aku begging nangis minta tolong dengan sangat..aku sesak banget. Akhirnya dikasih oksigen dan siang aku hrs diperiksa dr specialist paru. Siangnya dr specialist paru Handoko Gunawan yg mustinya megang aku ga masuk karena sakit. Akhirnya aku dikasih ke dr A.H. Beliau ga berani pegang aku dan suruh aku langsung ke RS rujukan Covid.

Tapi sekali lagi mereka tidak mau mengeluarkan surat rujukan, aku disuruh dateng sendiri langsung. Akhirnya sore itu ( Selasa 17 Mar ) aku ke RS Pelni dan dicek ulang semua dan hasil sama Pneumonia dan aku disuspect covid. Akhirnya aku harus diisolasi. Nunggu di IGD dr jam 3 sore- 1 malam baru dpt kamar isolasi. Aku uda mau pingsan...dua hari ga tidur, dilempar sana sini dan dalam keadaan sesak nafas. 

Akhirnya Selasa malam jam 1 aku dimasukkan ke isolasi RS Pelni Petamburan.
Rabu pagi aku di swab test dan kemarin hari Jumat hasilnya aku positive Covid-19. 
Aku percaya segala sesuatu tidak ada yg kebetulan. Kalao aku harus lewatin ini berarti Tuhan yg akan menyertai aku dan akan memperlihatkan kuasaNya lewat hidupku. Tolong terus bantu aku doa untuk perangin virus ini supaya cpt keluar dari tubuhku.

That is all my story. You feel free to share. 

Be safe guys!!!!

Sumber: FB Lya Stockdale

Sunday, March 22, 2020 - 12:00
Kategori Rubrik: