Polri Tidak Tebang Pilih

Oleh : Aldie El Kaezzar

Sebetulnya Polri jg memproses kasus tnp melihat kemana afiliasi pelaku, entah pro atau kontra. Jadi kalo dianggap ga adil, tebang pilih atau berpihak, sebetulnya ga juga. Banyak kasus dr pihak kontra pun perkembangannnya lamban, atau mungkin mandek.

Sebagaimana yg kontra komplen denny siregar, abu janda, atau ade armando kok ga kena tahan? Keluhan yg sama jg nanya kenapa kok zheng, wawat, azzam, atau anonim model wulan margono, annisa madaniyah masih bebas cuap2?

 

Pun waktu ada akun pesohornya kena ban fesbuk. Prasangka macem2 langsung muncul, nuduh fesbuk pro pemerintah lah, ini lah itu lah. Mereka ga tau denny atau nophie jg berulang kali kena setrap, akunnya jatuh bangun sampe hrs buat baru lagi dan lagi.

Bedanya, satu pihak, saat dirugikan, langsung playing victim, drama queen, berasa jd korban paling dijahati sealam semesta. Ngomel, protes, nuduh dan fitnah pihak luar. Sementara pihak lainnya lagi ya kesel jg, marah jg, tp ttp woles, jalanin aja. Sadar akan resiko "perang medsos".

Konon, beda pemenang dan pecundang itu cuma satu. Yaitu masalah sikap, mental. Terutama pas dirugikan atau kalah. Spt misal ada "temennya" keciduk, lalu yg lain sibuk denial, bantah kl itu temennya, ga diaku, dan langsung dicap penyusup dlsb.

Mau menang, tp ga siap kalah atau salah. Cemen...

Sumber : Facebook Aldie El Kaezzar

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Monday, March 12, 2018 - 13:45
Kategori Rubrik: