Penganut "Agama" Ambyar

ilustrasi

Oleh : Khomsun Nur Arif

jaman sekarang, bukan hal baru jika ada saja segelintir yang maksa memakai baju agama pada etalase berupa mihrab, mimbar, altar atau apapun ditoko bernama mulut dan perut atau maksimal kursi dan babut...

bukan hal baru juga jika ada saja "tukang hore" di panggung demokrasi sebenarnya hanya pemuja dolar atau real guna hobi ke kafe dan ngebir yang wira wiri jual ketikan di kertas A4 berjilid ke seberang laut di negara bajak laut dan para penyamun....jadi ibarat kaki bersama sawah dan petani namun perut dan mulut bersama badut dan penari..

gih kalau mau salahkan diri !,.... jika terlanjur ikut ngibing dangdut di sana atau di sini lalu pindah kesana lagi lalu kukut kesini lagi mirip bandar judi oplok yang mengikuti rombongan pasar malem... lalu tiba2 bingung saat tukang tape ganti kaset reage... dan paling akan baper karena sebentar lagi akan beralih ke blues ata jazz....namun pada akhirnya semua akan ambyar pada waktunya karena ndak tahu diri sebenarnya pari apa suket teki..... begitu melihat, ternyata tidak ada banyak pemain orkestra melainkan seorang pemain organ tunggal yang sudah bikin bokongnya megal megol atau kakinya berjingkat bergeser dan kepalanya gedag gedeg.....

bagi anak2 kemarin yang sedang jalan2 biarkan saja sebagai bagian dari proses mereka menjalankan tugas PPL dari seniornya yang sedang bernostalgia.... soal 5-10 tajun nanti ada yang jadi TA, atau yang di TAi, jafi pengasong dalil, atau memang kemudian betul2 jadi orang bener dan pener, biar saja Gusti Allah yang akan menugaskan pada alam untuk menyeleksi...

menyaksikan saja tidak akan cukup,.. mendengar saja juga tidak akan cukup, membaca saja juga tidak akan cukup, apalagi kalau bahan bacaanya hanya curhatnya sad boy dan sad girl di medsos...

btw sabar saja, jalani sak kuate... kalau dah capek berhenti sebentar tinggal udud, ngopi sukur2 sambil ngaji....minimal ben dikira wong tobat ato wong alim

semua orang pasti akan sampai kealamt yanh dituju, wong ibarat ke parangtritis, tempat itu tidak akan pindah tempat jadi bisa saja ngebis lewat terminal tirtonadi atau nyepur lewat stasiun mbalapan tinggal lanjutin naik gojeg atau ngegrab, beres !!!

dan gak usah baper nemen2 jika ada satu dua "pemain bola" kena tekel "pemain bola" yang lain, karena tugas mereka memang saling tackling sementara bola di kuasai "bandar"nya toh skor sudah diatur oleh bandar, mirip hubungan jaman now yang penuh tikungan ...pokoke anggep wae mirip adegan semua dapat jatah kursi ketua dan wakil ketua... roto ! blas gak nyisa... sanga pas sepukuh jangkep...

ibaratnya,... kita gak usah sedih dan mingsek2 kasihan pada didi kempot yang selalu gagal bercinta atau di tinggal minggat pujaan hatinya sampai dia harus wira wiri ke terminal, stasiun waduk sampai ke gunung merapi..... toh didi kempot itu god father lho !!!, yang saat kalian ngguguk larut dalam tembang sebagai sad boys dan sad girls justru didi kempot bahagia karena kalender di rumahnya full jadwal manggung dan rekening tambah gemrincing..... melu nyanyi oleh oleh wae kang.... tapi yen kon sakit hati nanti dulu....

tur gak sah nemen2 maknani tulisan iki, wong ini ya sekedar iseng ngisi wektu sambil udud dan ngopi merga gak ana tabuhan sing mesti tak jogeti... urip no donya iku kan aja serius2 wong jare urip gur dolanan lan gojegan....

Sumber : Status Facebook Khomsun Nur Arif

Saturday, October 5, 2019 - 12:45
Kategori Rubrik: