Pencerahan Sisi Lain Lock Down

ilustrasi

Oleh : Dhimas Jusuf

Guys.. Tau gak penapa Presiden Jokowi MENOLAK Tegas Lockdown Ibukota?

Lockdown adalah nama lain dari ngemplang dana dengan cepat! dana hilang dalam 2 minggu 12.4Trilyun.

Oh wow gede banget

DAN.. sifatnya susah diaudit, tanpa lelang, dan harus segera karena demi kemanusiaan.

Kalo sukses dianggap hero, kalo chaos gagal tinggal cuci tangan salahin aparat yang gak siap. Beres.

Kalo kurang chaos tinggal bikin jarah huru hara, siapin ambulan berbatu. Maka media akan menyorot keriuh rusuh. Aman deh acara bagi uang dibelakang.

Nama lainnya "Pengalihan perhatian. Bekerja didalam kabut asap buatan". Khas banget.

Guys please... dana 12.4T itu gede banget.
Taruhlah realita yg dikucurin ke masyarakat oleh pelaksananya cuman 1% itu sudah = 124M.

Oke 1% = 124M bisa dipakai beli sembako udah dapak ratusan Truk, siap untuk dipamerin ke wartawan.

1% lagi buat ormas-ormas, aman semua kebagian.

1% lagi buat bayar influencer, untuk selalu teriak #LockdownSegera dan biar gak keliatan cari influencer yang pernah kerja buat tim JKW. Kayak si Pak dokter berambut ngejreng.

1% buat organisasi yang selalu backup, kalo jaman demo KPK anak SMK kemarin ada Komnas Hamburger dan KapEAik yang selalu siap backup pasang badan.

nah sedangkan untuk acara hajatan Covid19 ini ada WeHaO yang selalu mengayomi dengan setia.

Bahkan tak segan berkali-kali weHaO menyerang kebijakan pusat dan selalu menekankan Lockdown segera. Oke ngerti ya modusnya.

10% biasanya buat oferasional fara fartai fendukung. Gede banget 1,24T lumayan buat oferasional.

Masih tersisa 87% guys. Sangat cukup buat modal 2024. Menjadikan bliau calon paling seksi bagi semua partai peserta hajatan. Pantes Nasi aDem. Lengket banget.

Semua kebagian semua aman.
Jadi tercerahkan kenapa ada yang Nguotot puol pengen Lockdown.

------------

Guys Presiden kita sudah bilang.
Tidak ada negara yang mampu menyelesaikan Covid dengan Lockdown.

Semua peserta Lockdown berakhir tragis.

Pencegahan Covid Wajib dilakukan mandiri dengan disiplin. Jaga jarak, jaga kebersihan, dirumah saja.

Kemudian ini saat nya kita saling jaga kesetia kawanan sosial. Saatnya kita sumbang beras Gula mie ke saudara kanan kiri kita.

Bukan saatnya menghamburkan uang.

Ada penjual gado-gado siomay bakso dsb. yang gak laku kalo kita punya uang kita beli kita bagikan. Dengan syarat kalo mau aman dimasak lagi.

@Dhimasjusuf

Thursday, April 2, 2020 - 09:30
Kategori Rubrik: