Netizen Bergerak, Suami-Istri Lumpuh Asal Sukoharjo Tertolong, PMI dan YKI Memfasilitasi

REDAKSIINDONESIA-Kekuatan media sosial memang dahsyat. Pasangan suami-istri yang lumpuh dan hanya tergeletak di rumah kontrakan,  tertolong setelah kisahnya dibagikan seorang netizen. 

 
Syahdan, netizen Niken Satyawati memposting kisah Wahyu Budi Utomo yang terkena stroke dan isterinya yang menderita kanker stadium 4. Berikut postingan yang banyak dibagikan ulang oleh netizen lainnya:

 

SUAMI-ISTRI LUMPUH & ANAK YANG BERBAKTI

Senin (4/7) pagi saya menyempatkan diri menengok Pak Wahyu dan Bu Wahyu. Dulu mereka tetangga komplek Perum Gentan raya 2, di mana saya tinggal selama 3 tahunsetelah menikah.
Bu Wahyu sudah 4 tahun ini berjuang melawan kanker payudara stadium 4. Karena pertimbangan biaya, dia hanya berobat herbal ramuan daun teratai. Dan ketika sakit menyerang, dia diterapi sengat lebah untuk mengurangi rasa sakit.

Pak Wahyu dulunya pelaut. Lalu beliau alih kerja di darat agar dekat dengan keluarga dan bisa merawat istri yang sakit. Penyakit yang diderita Bu Wahyu membuat keluarga ini habis-habisan. Harta-benda lepas satu per satu. Yang terakhir adalah rumah di komplek yang ditinggali belasan tahun harus dilepas. Kini mereka tinggal di desa, mengontrak di rumah kecil satu ruangan dekat kuburan.

Musibah tidak sampai di situ. Sekitar dua bulan lalu Pak Wahyu kena stroke. Setelah sempat dirawat di RS beberapa waktu, akhirnya Pak Wahyu dibawa pulang. Di tengah ruangan rumah kontrakannya, ada dipan. Suami-istri itu kini berbaring satu dipan. Sama-sama lumpuh. Sama-sama sulit bergerak. Bu Wahyu mungkin lebih mending karena masih bisa bicara walau tubuhnya tinggal tulang dan kulit, serta bola matanya menonjol.

Pak Wahyu tak bisa lagi mencari nafkah. Masih beruntung anak sulung, Yuki, sehabis wisuda D3 langsung diterima kerja di Bulog, Jakarta. Dialah kini yang menjadi tulang punggung bagi keluarganya. Tahun ini, adik semata wayang Yuki yaitu Dicky, lulus SMA dan diterima di Universitas Telkom Bandung. Namun Dicky sepertinya akan menunda masuk kuliah karena dia kini punya tugas mengurus kedua orangtuanya.

Pak Wahyu punya kerabat tak jauh dari tempat tinggalnya, tapi mereka juga sibuk dengan penghidupannya. Bu Wahyu punya kerabat di Jawa Barat, dia setia mengirimkan kapsul herbal yang dikonsumsi Bu Wahyu sehari-hari.

Saya menengok mereka selain untuk menyampaikan sedikit oleh-oleh, juga bantuan dari seorang kawan. Kawan yang tinggal di Perth, tempo hari spontan mentransfer sejumlah dana begitu saya cerita tentang kisah suami-istri ini. Melihat kondisi mereka, saya benar-benar tidak kuat. Begitu cepat Tuhan membalik nasib seseorang.

Yang paling membuat saya sedih adalah Dicky. Ketika anak-anak lain merayakan kelulusan dan masuk kuliah, dia harus terus di rumah sepanjang hari, karena hanya dialah yang bisa diandalkan mengurus kedua orangtuanya. Dicky sehari-hari tidur di kasur lipat, yang digelar di dekat dipan tempat kedua orangtuanya berbaring. Saat saya menjenguk mereka, Dicky dengan telaten mencukur kumis dan jenggot bapaknya yang mulai tumbuh panjang. Melihat itu semua airmata saya terus mengalir hingga saya harus pamit lebih cepat. Dalam hati saya yakin balasan bagi anak yang berbakti seperti dia hanya satu: SURGA.

PS:
Karena ada yg menanyakan rekening untuk menyalurkan bantuan, saya sendiri yg akan menyalurkan. Donasi bisa disampaikan via:

Rek BCA a.n Niken Pupy Satyawati no 7850392701

kirimkan bukti transfer via inbox FB Niken Satyawati

(https://www.facebook.com/niken.satyawati)

Para netizen, Palang Merah Indonesia (PMI) Solo dan Yayasan Kanker Indonesia (YKI) Solo langsung bergerak membantu pasangan suami istri yang mengalami kelumpuhan, Pak Wahyu dan Bu Wahyu.

Simpati dari netizen itu tak hanya doa tetapi juga bantuan yang berujud donasi uang. Setelah kisah pasangan suami istri yang lumpuh tersebut diposting di media sosial, bantuan bergulir. Sudah terkumpul sekian juta rupiah dari para netizen untuk membantu pengobatan pasangan ini

Sementara PMI Solo dan YKI Solo yang mendengar kabar itu langsung mengusahakan pemeriksaan dan pengobatan kembali terhadap Pak Wahyu dan Bu Wahyu. Ketua Dompet Kemanusiaan PMI, Sumartono Hadinoto dan Ketua YKI Solo, dr Heru Priyanto SpOG (K) Onk, telah mendatangi pasangan suami istri ini guna mengobservasi kebutuhan pengobatan pasutri tersebut, tepat sehari menjelang Hari Raya Idul Fitri 2016.

Dan Senin (10/7/2016), Pak Wahyu dan Bu Wahyu akhirnya benar-benar menjalani pemeriksaan di RSUD dr Moewardi Solo. Kabar baik ini kembali diposting oleh Niken. Berikut postingannya di dinding Facebook:

Pagi ini Pak Wahyu dan Bu Wahyu menjalani pemeriksaan di RSUD Dr Moewardi Solo. Difasilitasi Dompet Kemanusiaan PMI yg dipandegani BapakSumartono Hadinoto, Pak Wahyu akan menjalani rawat jalan dan sedang diupayakan terapi yg bisa datang ke rumah untuk membantunya agar lebih mandiri dan membantu memulihkan kelumpuhan akibat stroke. 
Bu Wahyu diperiksa intensif di Poli Bedah Ongkologi. Mengingat kondisi yang buruk, akan dilakukan upaya terbaik. Bu Wahyu mendapat perhatian khusus Ketua Yayasan Kanker Indonesia (YKI) Solo, dr Heru SpOG (K) Onk, yang hari ini ikut mendampingi periksa.

Semoga saja Pak Wahyu dan Bu Wahyu segera diangkat penyakitnya...

(Sumber: Tribun/Joglosemar/Kabar24)

 

 
 
 
Monday, July 11, 2016 - 21:30
Kategori Rubrik: