Musuh Imajinasi

ilustrasi

Oleh : Epping

Saya prihatin dengan isu-isu PKI yang masih dijual para politikus.

Bukan karena saya merasa penganut komunisme sudah musnah, tapi cara para politikus itu membawakan isu komunisme masih kurang mengedukasi masyarakat.

Ya wajar, mereka kan ndak butuh rakyat jadi pintar. Mereka cuma butuh berkuasa.

Masyarakat kita, di tahun 2020 yang canggih ini, masih tidak bisa membedakan mana yang nama partai dan mana yang ideologi.

Parah, kan? But it's damn true.
.
.
.
"Kita harus bergerak! PKI mau bangkit!"

"Sabar, Bang. Turunin tuh golok, Bang. Jadi gini Bang, PKI itu udah nggak ada. Kalo PKI mau bangkit, langkah pertama ya harus kumpulin 50 orang dulu yang umurnya minimal 21 tahun, Bang."

"Gampang aja kan itu!!"

"Iya itu gampang, tapi setelahnya harus ke notaris lagi minta akta. Nah, di notaris ini nggak mungkin loloslah karena PKI kan partai terlarang!"

"Ya bisa aja kan mereka ganti nama jadi PBKITB, Partai Bukan Komunis Indonesia Tapi Bohong?"

"Ya nggak bisa Bang, kan setelah dari notaris harus didaftarkan dan dicek lagi di Departemen Kehakiman."

"Halah! Kenapa jadi ribet begini nih urusan? Lu PKI ya, Fir?"

"Ya ampun, Bang. Masak manusia dikira partai, Bang? Dan tolong ya Bang jangan panggil saya Kafir.. Ane nih masih hormat ma Abang makanya ane nggak pernah manggil Abang Drun."

"Ya karena lu ngedukung PKI soalnya!"

"Ya Allah, bukan ngedukung, Bang. Ane kan cuma jelasin ke Abang, karena ternyata abang belum bisa bedain mana nama partai mana ideologi! Yang Abang mau lawan itu apa sih? Partai yang sebenarnya udah nggak ada, atau ideologi komunisnya?"

"Ya PKI-nya!"

"Astagafirullah.. Susah banget yak ngomongnya.. Udah dijelasin tadi. Belum nyampe semenit, Bang!"

"Intinya tuh kita harus basmi PKI karena mereka kagak beragama!"

"Lha.. Nggak beragama itu agnostik, Bang! Beda lagi!"

"Apa lagi tuh? Hey lu jangan bikin gw keliatan goblok ya!"

"Ya emang beda, Bang. Nggak beragama itu bukan komunis, Bang. Itu namanya Agnostik."

"Sok tau lu, Fir! Nggak beragama itu atheis! Komunis ama atheis tuh sama! PKI tuh nggak beragama. Gw paham kalo segitu aja mah!"

"Ya Robbi... Atheis itu beda lagi, Bang! Atheis tuh kagak percaya adanya Tuhan!"

"Ah, ribet lu! Kebanyakan baca buku emang lu! Bawaan lu ngebacot mulu!"

"Abang yang kurang baca! Bawaan Abang ngebacok mulu!"

"Kafir, lu!"

"Boleh tau nggak kafir tuh menurut Abang artinya apa?"

"Kafir tuh artinya darahnya halal!"

"Ya ampun.. Parah.. Parah.."

"Gini aja deh. Okelah jangan pake nama partainya, tapi intinya gw mesti basmi tuh komunis-komunis!"

"Nah itu ane setuju, Bang. Emang komunisme dilarang di Indonesia kan. Memang musuh kita bersama. Jadi yang kita perangi itu idenya bukan sekedar nama partai yang udah nggak ada. Oke, Bang?"

"Nah itu aja dah. Bener!"

"Sama dong kita. Jadi kita ini di pihak yang sama, Bang. Nggak usah ngegas dan nuduh-nuduh."

"Lu sih pake muter-muter bikin gw puyeng!"

"Nggak muter-muter, Bang. Ane cuman mau ngejelasin musuh kita tuh apa. Kalo Abang nggak paham musuh kita apa, gimana ngelawannya? Kan gitu?"

"Bener lu, Kwa."

"Kwa apaan, Bang?"

"Takwa!"

"Oh jadi kalo sudah satu tim, auto takwa ya Bang ya?"

"Iya harus gitu kan?"

"Oh ilmu baru nih. Makasih ya, Bang. Ane kira selama ini soal takwa tuh cuman Tuhan yang bisa menilai."

"Makanya lu jangan songong. Ilmu tuh luas, lu bisa dapat ilmu dari siapa aja, termasuk gw!"

"Iya, Bang. Maaf."

"Ya udah, kalo gitu ke mana kita cari tuh komunis? Gw hajar kalo ketemu!"

"Susah, Bang. Komunisme itu nggak keliatan. Sembunyi di dalam otak."

"Lu mulai lagi bikin gw puyeng. Ngomong yang jelas-jelas ajalah. Bahasa lu ketinggian! Gw bukannya bego ya, cuma lagi nggak mut mikir aja gw!"

"Maksud ane Bang, komunisme itu ada dalam pikiran orang. Nggak bisa keliatan. Nggak bisa dibacok, Bang."

"Kalo nggak bisa dibacok, trus gimana ngasih pelajaran ke si komunis biar nyahok?"

"Ya lewat pendidikan, Bang. Something that I'm sure you missed."

"Apaan?"

"Lewat pendidikan, Bang."

"Oh, lewat sekolahan?"

"Betul sekali!"

"Ayo kita ke sekolah-sekolah kalo gitu!"

"Mau ngapain, Bang?"

"Ya kita cariin mana yang komunis terus kita hajar berdua!"

"Astaghfirullah wa atubu ilaih... Bang, capek nih ane ngomong Bang..."

"Gw juga capek mikir, Al Kalb!"

"Apa tuh Bang?"

"Anjing"

"Waduh.. Nggak rahmatan lil alamin banget sih ngomongnya Bang. Ya udah Bang, yang jelas kita sebenarnya punya tujuan yang sama kan? Kita pengen hidup damai dan tenang kan, Bang?"

"Iya bener. Setuju. Samalah kita soal itu."

"Kita sama-sama pengen sejahtera kan, Bang?"

"Ya pasti dong..."

"Kita tuh pengennya dalam masyarakat nggak usah ada kelas-kelas kan? Nggak ada orang yang kaya banget, terus kitanya malah miskin banget."

"Iya bener. Gw demen kayak gitu."

"Terus semuanya pemerintah aja yang ngatur, kagak usah ada cukong-cukong ama konglomerat yang jadi kaya sendiri."

"Mantap! Emang harus gitu sebenernye. Susah sama-sama, kalo kaya ya sama-sama juga. Demen gw! "

"Lha kok demen? Itu kan ajaran komunisme!!!"

"Maksud lu???"

"Yang ane sebutin tadi, yang Abang demen tadi itu, ajaran komunism semua, Bang!"

"Bangsat! Bo'ong lu, Fir!"

"Yaelah, Abang baca dong lebih jauh soal komunisme, ya emang kayak gitu. Kok Abang malah demen? Ane tetap ogah tuh!"

"Lu emang setan ya! Ngejebak gw lu!"

"Bukan ngejebak, Bang. Ane cuma ngasih tau nih. Komunisme yah seperti itu. Tapi mau dia buruk kek, mau dia baik kek, nggak ada urusan. Karena kita berpegang ama Pancasila, Bang."

"Iya bener. Al Kalb bener lu. Ngejebak gw."

"Jadi Abang tenang aja deh ya. Jangan mau diprovokasi. Jangan mau dipanas-panasin. Kalo soal komunisme, tentara kita udah jago mendeteksi. Beliau-beliau yang lebih paham dan pastinya senjatanya lebih tokcer. Abang mah golok bekas buka kelapa aja diandelin kan?"

"Jangan sembarangan lu. Nih golok peninggalan Jengis Khan."

"Ya terserah Abang lah. Intinya sih kita waspada aja dari pikiran-pikiran yang berbau komunis. Nggak usah jauh-jauh ngurusin isi pikiran orang, cukup jagain aja anak-anak kita dari pikiran komunis. Ane nyebutnya pikiran karena kalo ane bilang ideologi ntar Abang puyeng lagi."

"Iya bener. Lu ngomongnya nggak apa-apa dibego-begoin aja, biar gw bisa paham, Kwa."

"Dari tadi juga udah ane usahain sebego mungkin sih, Bang. Udah deh, Abang percayakan aja soal ini ke beliau-beliau yang berwenang. Kita cuma perlu waspada dan terus mengedukasi masyarakat tentang bahaya komunisme. Urusan siapa yang bertindak, itu bukan kita."

"Ya udah. Terus nih golok gw apain?"

"Kita pake main tiktok aja yuk!"

"Oiyaaa bener! Kita tiktokan main silat. Pasti piral tuh!"

"Pasti dong, Bang!"

"Tapi jangan pakein musik ya!"

"Siap, Bang!"

Sumber : Status Facebook Epping

Tuesday, November 24, 2020 - 08:45
Kategori Rubrik: