Motivasi Jalan Pintas & Kemalasan Berpikir

ilustrasi

Oleh : Dik Yusi Laman - Bali

Dulu saat lihat aq sholat dhuha, ada staff garment nyeletuk "pantes Ibu kaya". Ternyata kata guru ngajinya (sejak kecil) kalo kita rajin sholat dhuha bisa kaya.
Trus knp kamu gak dhuha aja drpd capek kerja? .... Udah pernah, tp gak kaya2, jd males.
(Kok jd terasa Allah gak adil ya?)

Kemarin kejadian lg, ART bilang "Pantes Ibu kaya biarpun gak kerja, rajin bangun malem sih ya". Iye Mbak ... gue malem jaga lilin sih!!
(kemisqueenanku saat ini msh tahap kayah bgt, buat dia)

Aq lantas mikir .... Ini sih bukan salah para Guru Ngaji kampung menggiring opini, mereka cuma menerapkan ilmu motivasi. Buat kebanyakan "horang miskin" mimpi tertingginya jd horang kayah. Maka itu dijadikan iming2 spy rajin ibadah. Nerangin mekanisme doa & jalan pengabulannya .... kesuweeeeeen rek!!

Gak beda dgn kampanye pelangsing tubuh, gambarnya selalu foto org gemuk yg jd kurus - bukan hasil Lab ttg lebih sehatnya fungsi tubuh, ketinggian buat dicerna.
Sama jg dgn kampanye MLM yg memunculkan member diamond halan2 keliling dunia, gak dipaparin berdarah2nya dia nyari member bertahun2.

Itu motivasi jalan pintas, krn para motivator tau persis banyak orang lebih suka dgn yg instan2 & kagum pd yg terlihat woooow. Jualan mimpi itu paling gampang & selalu laku keras. Dan kita sudah menjalaninya lintas generasi.

Masalahnya, tanpa paham ilmu & mekanisme kerja suatu keberhasilan, orang jd cenderung kezel saat baru ikut berproses sebentar trus gak merasakan perubahan. Sebagian dr mereka ini jadi gak bisa menghargai kerja keras orang lain. Yg parah, banyak yg lantas cenderung menyalahkan kanan kiri atas bawah, diri sendiri gak pernah jd faktor kegagalan!

Budaya jalan pintas ini jg yg bikin banyak orang merasa sdh jadi pinter hanya dgn BACA JUDUL doang. Budaya males mikir bikin banyak orang terkagum2 & manut pd influencer, aplg kalo pk bebawa dalil & istilah2 yg kesannya hooh.
Budaya tidak bisa menghargai kerja keras orang lain, jd bikin kaum keblinger kowar2 ttg hal yg bukan bidangnya . Dan begitu banyak orang yg gak jelas kontribusinya dimasyarakat, seenaknya melampiaskan kegagalan & ketidak bahagiaan dirinya dgn menyalah2kan Pemerintahan - dr tingkat Rete sp Pakde.

Staff garmentku & ART memang orang kampung dgn segala keterbatasan akses, masih bs dimaklumilah jalan pintasnya. Tapi buat "orang kota" yg punya seabreg kemudahan, dan masih sj memilih males mikir, or malah keblinger & menggiring opini publik .... KAMPUNGAN kelen sungguh tak terbatas!!!

Sumber : Status Facebook Dik Yusi Laman - Bali

Thursday, July 30, 2020 - 09:00
Kategori Rubrik: