Mereka Yang Persoalkan Ucapan Al Fatekah Karena Kurang Gaul dan Piknik Jauh

Oleh : Jumarana Sukisman

Di temlenku, klp 2D lagi rame ngomongin Al fatekhah  emang kenapa klo Pak Jokowi bilang Al fatekhah dan bukan Al fatihah? di Jawa Tengah dan Yogyakarta itu jamak diucapkan oleh orang-orang tua hingga sekarang. Saya tau itu krn dulu saat S2, saya dan suami pernah ngekos d Nurul Islam.

Nurul Islam itu sebuah mesjid yg dibangun oleh alm. bapak kostku. Dikomplek situ, disamping mesjid ada kostan beberapa kamar yg disewakan oleh ibu kostku, salah satunya kami tempati. Karena itu kami, saya dan suami biasa membantu berbagai kegiatan di mesjid yg pd saat Ramadhon sangat sibuk.

Kami akhirnya bergaul dgn masy setempat krn saya ikut majelis taqlim dan suami saya ikut pengajian bapak2 yg biasa dilaksanakan pd malam hari. Dari situ pula saya tau bahwa dlm beberapa pelafalan bahasa arab, kadang d lidah masy. kurang tepat tapi hal itu tdk mjd masalah dan tdk pernah dibesar-besarkan. Misalnya, mrk biasa menyebut ngalhamdulillah, dan astaghfirulloh al adim.

Di Jawa Barat, Jawa,Tengah dan Yogyakarta, saya biasa mendengat org menyebut surat al zalzalah menjadi al jaljalah. Org Jawa Barat menyebut surat al kahpi bukan al kahfi. Orang betawi nggak bilang naudzubillah mindzalik tapi naujubilahi minjalik.

Di Sulawesi Selatan khususnya bugis masih banyak orang yg bilang surat al fateha utk al fatihah. Surat Al iqra disebut ikera'. menyebut kunnu' utk qunut. Orang tolaki di Sulawesi Tenggara masih banyak yg bilang subuhanallah utk subhanallah. Astagafirullah utk astaghfirullah dll. danntau nggak itu semua terpengaruh oleh dialek.

Jadi sy hanya mau bilang, yg nyinyir soal beginian pasti nggak gaul dan mainnya kurang jauh. Receh bener.

 

Sumber : facebook Jumrana Sukisman

Tuesday, October 9, 2018 - 05:15
Kategori Rubrik: