Mereka Yang Mengolok-Olok Logat Jokowi di Facebook

Oleh : Eyang Judiarso

Tanya :
Jokowi nyebut Alfatihah dengan alpatekah, eyang. Trus Jokowinya diolok2 penggemar Prabowo. Tanggapan eyang gimana?

Eyang Judiarso :
Hehe.. Biarin aja. Ga ngaruh sama elektabilitas Jokowi yg makin meninggi.

Tanya :
Simple banget? Hehe.. Panjangan dikit dong, kali2 ada sdkt pencerahan gitu..

 

Eyang Judiarso :
Oke, deh. Gini.

Tulisannya alfatihah, mau disebut alfatekah, alpatekah, alpatikah, alfatehah dll boleh aja dilurusin atau dikritik, tapi mendingan ga usah pake cara mencemooh. Kalau dicemooh atau diolok2, nanti malah bikin yg mencemooh keliatan jelek, ya jelek akhlaknya, intelektualitasnya, cara bersaingnya, cara bersikap, wawasannya, dll.. Kok bisa?

Azan banyak banget yg nyebut ajan, kenapa ga diolok2? Indonesia banyak banget yg nyebut Endonesia, kenapa ga diolok2? Syahadat dibaca sahadat, kok ga diolok2? Giliran Jokowi bilang alfatihah pake logat jawa diolok2. Itu sih sama aja mengolok2 orang2 jawa yang kalau nyebut istilah Arab pake logat yg medok. Jadi yg diolok2 sbnrnya sih cuma Jokowi aja, tapi karena mengolok2nya di ruang publik yang kena olok2 jadi ga cuma Jokowi aja. Kan banyak juga orang Jawa yg nyebut alfatihah pake istilah alpatekah atau semacamnya yang medok2 gitu. Apa orang2 Jawa yg ngomong Arabnya medok pada seneng diolok2? Medok apa fasih kan bagian dari ciri khas yg susah dilepas dari urusan skenario Allah juga.

Orang asli Eropa, orang asli Jepang bahkan orang asli Arab juga suruh belajar ngomong jawa juga susah. Kan mereka punya logat sendiri2 juga yg masing2 beda. Kalau gini aja ga paham kan jadi susah dibilang pinter. Orang pinter itu kalau ada yg bawa mudharat dia tahu, dan kalau dia udah tahu mudharat tentu milih ninggalin. Manfaatnya apa juga ngolok2 orang pdhl urusannya sepele aja. Aalagi sering terjadi orang yg diolok2 malah jauh lebih baik dibanding orang mengolok2. Mengolok2 orang di depan publik itu seringnya sama saja pamer perilaku jelek, hasilnya juga mudharat seperti nambah2 musuh doang. Lha iya, kan?

Mengolok2 Jokowi kan sama saja bikin marah pendukungnya. Jgn dikira pendukung Jokowi cuma sepuluh dua puluh orang. Buanyak sekali loh, malah sekarang mnrt survey jumlahnya makin jauh melebihi penggemar Prabowo. Trus manfaatnya apa ngolok2 Jokowi smtr Jokowi terbukti jauh lebih bagus leadershipnya drpd Prabowo? Pengen pinter apa nggak sih terserah aja maunya orang. Cuma kalau mmg udah ngebet mau ngolok2 Jokowi, ya udah terserah aja sih. Kalau bisa sih cari aja jeleknya yg parah kalau mmg nemu. Tapi kalau jelek2in Jokowinya cuma untuk urusan sepele dan demi membela kepentingan politik Prabowo secara gratisan, mendingan ngaca deh.. 

Tanya :
Hehe.. Oke, eyang. Mksh.

Eyang Judiarso
Sama2.

 

Sumber : facebook Eyang J

Thursday, October 11, 2018 - 14:30
Kategori Rubrik: