Merawat Keindonesiaan

ilustrasi

Oleh : Rusdian Malik

Salah satu metode merawat keindonesiaan adalah dengan mengulas dan menayangkan kembali film-film jadul, terutama film horor jadul selain juga film silat jadul.

Kenapa? Karena pegiat wahabisme dan Islam trans-nasional gak bakalan suka film bergenre jadul tersebut. Dalih mereka adalah karena mengandung kesyirikan juga kemesuman muhehehe.

Padahal ga smua "film hantu" mengandung unsur syirik, ga smuanya ada unsur ngacengnya. Penontonnya aja kale yg emang ngacengan.

Mengapa saya sebut merawat keindonesiaan?

Jawabannya adalah karena justru dlm film itu terkandung nilai warisan leluhur nenek moyang kita seperti keris, sajen, kembang setaman, gua-gua dlm hutan, kereta kencana, ajian kesaktian, santet, pesugihan, perdukunan, situs-situs kerajaan masa lampau, dll.

Nanti hal-hal di atas akan bersentuhan dengan amaliyah keislaman mayoritas di Indonesia yakni yg berpaham aswaja ala NU.

Coba lihat film jadul tersebut, sangatlah bersahaja. Lebih banyak menampilkan suasana pedesaan. Ada yg kerudungan ada yg nggak, ibu-ibu pake kebaya, blangkon, ga ada istilah ana antum akhi ukhti, pake elu gua pun kagak (kecuali emang cerita filmya di jakarte). Ustadznya pun bersahaja, pake peci hitam dan pakai sarung, nggak dasteran pakai gamis kayak yg populer zaman sekarang.

Puncak filmnya adalah hantunya diusir pake tahlilan (selain ayat kursi). Sisi arifnya para warga juga ikut serta dalam berdoa dlm mengusir setan, bukan monopoli ustadznya saja. Coba deh inget-inget lagi dlm filmya, bisa satu kampung bro ikut baca doa. Itu adalah lahir dari efek tradisi tahlilan lho. Bahkan ampe smua warga ikut masuk ke dalam hutan. Sungguh contoh kerukunan warga yg patut ditiru. Uniknya lagi, sebelum arwah gentayangannya pamit ke hadirat ilahi masih sempat-sempatnya beliau memberi petuah nasihat dan tawsiah keagamaaan bagi hadirin sekalian, haha.

Adapun milenial muslim zaman naw ga suka film-film horor jadul itu, selain dianggap mengandung islam yg tidak kaffah, juga karena dianggap film kampungan. Idih, sok-sokan perkotaan aja antum ini. Sukanya ya film-film keislaman kontemporer seperti yg berceritakan muallaf, hijab, keberhasilan pelajar muslim di luar negeri, cinta tanpa pacaran, apalagi kalau ada unsur ngomongnya pakai akhi ukhti ana antum barakallah qadarullah syafakillah pasti lebih difavoriti itu hehe, adapun genre action tetaplah kiblatnya Hollywood.

Alkisah adalah film "Bayi Ajaib" tahun 1982. Saya ingat-ingat ternyata ini adalah yg bocahnya akan kepanasan dan lari terbirit-birit setiap kali mendengar suara adzan. Ini bocah pembawa petaka karena sejak dari kandungan ia dirasuki arwah kafir Portugis.

Konon katanya, ini film legendaris. Banyak penonton anak2 yg ketipu ama judulnya, dikibulin ama orang dewasa, dikira film bayi imut, ternyata malah bayi setan, bangsyat!

Saya baru tau kalau si Didi bocah yg kepanasan dengar adzan itu adalah film bayi ajaib ini. Maklum dl ga khatam nontonnya, maklum juga nontonnya harus ke kampung sebelah, nyari tipi umum ataw numpang nonton di rumah orang kaya yg punya parabola akhi fillah.

Kesimpulan dari postingan ini adalah:

PKI sudah bubar, sekarang mari bubarkan HTI!

Sumber : Status facebook Rusdian Malik

Sunday, June 28, 2020 - 13:30
Kategori Rubrik: