Menjawab Tuduhan Pengkafiran Presiden Indonesia

Ilustrasi

Oleh : Budi Setiawan

Berikut transkrip penjelasan Ustad Riyadh Bajrey yang mengecam habis pertanyaan salah seorang jemaahnya yang bertanya apakah Presiden Jokowi itu kafir. Selain jijik dengan pertanyaan tersebut, dia menambahkan orang yang tanya itu salah ngaji sama dia. Harusnya dia ngaji sama gerombolan yang doyan berjemur bareng di Monas

=============
Apakah Presiden kita kafir ?

Aduh… ( sambil tengok kanan kiri dengan wajah kecewa )

Gakusah ngaji disini deh .. Geli.. ( jijik—pen).. ( Jamaah tertawa ..)

Ngaji aja sama yang berjemur barengan di Monas aja sono lu..

Yang suka .. begitu mudah mengatakan, “ Kafir.. kafir… “

Presiden kita Muslim. Muslim beneran, udah… Penguasa kita Muslim. Kecuali emang agamannya non Muslim , non Islam.. ya udah berarti non Muslim dia…

Dia Muslim.. Apa.. apa yang membuatmu ragu dari ke Islamannya apa ?

( Apakah ) Pemerintahan kita ( adalah) pemerintahan Islam ? Pemerintahan Islam ! Udah.. Kalau ada hukum lain selain Islam ya.. itu kekurangannya.. Tetapi apakah dengan itu menjadi pemerintahan kafir ? Tidak ! Pemerintahan Islam dengan segala kekurangannya.. Begitu.. Apa lagi ente nih…
Rukun Islam ada berapa ? Lima ! Semuanya dikoordinir ama pemerintah..

Ente masuk Islam diatur gak ? Perubahan di KTP diatur ama pemerintah gak ? ( Jamaah : diatur )

Sholat diatur gak waktunya sama Pemerintah? Dikasih tahu gak waktu sholat sampai ( penetapannya) pakai teropong dan lain-lain ? ( Jamaah : diatur )

Puasa diatur pemerintah gak ? Tanggal berapa mulainya, kapan sholat Ied , diatur gak sama pemerintah ? (( Jamaah : diatur )

Zakat diatur gak sama pemerintah ? Badan Amil Zakat..
Haji diatur gak sama Pemerintah ? Diatur sama pemerintah.. dikoordinir..

Rukun Islam dikoordinir.. Kalau ente masih mau kafir-kafirin.. yang Islam yang mana dong…

( Diam…)

Ada nih jahil-jahil demikian berkata, sesungguhnya pemerintahan Inggris lebih Islami dari pemerintahan Indonesia ? Ya Allah.. Bahlul.. Sembarangan.. Kafir-kafirin manusia..

Huh.. salah tempat ente ngaji disini.. salah orang..
Bagus pakai tulisan.. coba tanya langsung.. gua jenggut-jenggutin…
( Jamaah tertawa ..)

Apa yang membuatmu PD bahwa kau tidak lebih baik ( sic! Maksudnya mungkin : lebih baik ) daripada dia ?

Ya banyak kekurangan pemerintah..ya.. Tapi jasanya banyak. Perjuangannya untuk maslahat umumnya umat manusia banyak.. dan pahala besar mengalir kepadanya dan dengan itu dihapuskan dosa-dosannya dan kekurangannya.

Belum lagi lidahmu yang terus membicarakan keburukannya.. Nambah abis dosa-dosanya.

Sungguh dia lebih mulia daripada kamu..

Tidaklah kau berjuang untuk maslahat dirimu sendiri , bukan ?

Adapun mereka – pemerintah-, Kalau bekerja.. mengorbankan waktu dan tenaga untuk maslahat siapa ? ya.. ada error.. he is human being.. He is not an angel.. Dia bukan malaikat yang punya sayap… Enggak.. Dia manusia kok..

Kalianlah yang tidak siap sama pemerintahan yang adk dan baik.. Kalian tidak siap..

Bukankah Umar bin Abdul Azis dibunuh? Kenapa? Terlalu mulia untuk rakyat yang kualitasnya sudah menurun. Bukankah Umar bin Khattab dibunuh? Kenapa ? Karena terlalu mulia.. Karena kualitas masyarakat sudah menurun. Begitu juga Usman.. dibunuh.. Ali dibunuh.. Umar bin Abdulazis dibunuh. Kenapa ? Karena terlalu amanah, terlalu mulia untuk kualitas masyarakat yang menurun. Allah Maha adil..

Serusak-rusaknya mereka .. perjuangan mereka, waktu mereka, tenaga mereka untuk mengurusi masyarakat bamyak.. dan banyak cerita.. ( bekerja untuk ) bukan untuk yang nurut ( saja) tapi juga ( untuk) yang banyak susah diatur.

Kenapa kau tidak arahkan lidahmu untuk mendoakan Keislaman , keimanan ,taufik dan hidayah baginya ..

Kenapa sih begitu.. Kenapa harus mempertanyakan keIslamannya ? Ente salah tempat ngaji sama ane…

Siapa nama murid Ibnu Abbas yang terkena subhat?

Tuh.. begituan tahu.. Tapi masih bisa nanya Presiden.. Dia muslim apa bukan ?

Huh…
Jadi ente (nanti) pulang.. keramas pakai bayclean

Pala ente celup-celupin… biar bersih

Nama murid Ibnu Abass adalah Nasit bin Azzarullah

Sumber : Status Facebook Budi Setiawan

Thursday, November 29, 2018 - 10:00
Kategori Rubrik: