Meninggalnya KPPS Terus Dipolitisasi

ilustrasi

Oleh : Bob Priyo Husodo

Seorang teman statusnye kok cuman ngitung doang, lebih dari 500 petugas KPPS meninggal kecapekan? Ini pasti diracun. (gegara liat stetmen nye si ani hasibuan dokter pendukung 02)
Eh... Maliiihhhh
gini yah... 
petugas KPPS itu kerjaannya bukan ngitung sama ngerekap doang...

Jadi begini... sejak MK last minute memperbolehkan e-ktp boleh memilih, banyak orang berduyun-duyun menyerbu TPS. Nah karena ketiadaan informasi yang lengkap banyak pemilik e-ktp marah-marah sama KPPS. Padahal e-ktp hanya bisa dipakai di TPS tempat alamat itu berada. Ngadepin rakyat yang ngamuk itu bikinn stress KPPS loh. udah honorarium cuman 500 ribu eh diomel-omel pulak sama orang-orang. Inget yee maliiiihhhh... pemilu kali ini pemilu yang tingkat partisipasinya tertinggi setelah reformasi. Orang dari subuh udah mantengin tuh TPS.

Belon ngadepin saksi partai yang minta 16 saksi mesti ada di setiap TPS, padahal menurut undang2 cuman 3 orang. Banyak yang ribut bacot loh gegara saksi ini... dan elo tau kan yang paling ngotot ngebacot tanpa mau liat undang2... iya bener... dari pekaes sama gerindrong... 

Malihhhh elo bayangin yee... elo kerja udah ribut sama orang2 gegara e-ktp, terus dibacotin sama pekaes dan gerindrong gegara saksi gitu, belon lagi banyak formulir C1 hologram diminta seluruh saksi... bahkan yang punya KPPS pun diminta... kalo ga boleh... diancem digebuk sama pepes emak-emak yang bacotnye bawell itu.

Jadi banyak KPPS itu malah ga punya C1 plano hologram... punyanya yg kopian.
nah... belum lagi perhitungan... Saking amanatnya mereka terhadap tugas, salah dikit aja bikin stress lagi KPPS! Dan apalagi saksi2 ternyata ada yang salah juga ngitungnya... ribut lagi.
Mereka kan istirahat, iya dapat makan... dapat minum, cemilan yang rata2 hasil swadaya masyarakat setempat... tapi elo tau... emang jadi gizi tuh makanan kalo elo stress karena ribut, diancem2?

Udah lah malihhh... elo kalah-yah kalah... kalo ada kekurangan pemilu... yah ada ... KPU itu udah maksimal.. bayangin berdasarkan undang2 yang dibuat DPR itu satu TPS harus maksimal 500 pemilih, tapi oleh KPU karena menyadari beratnya beban pemilu serentak itu, mereka ngotot satu TPS 300... bayangin kalo tetep 500... yang meninggal mungkin dua kali lipat.

Kita doakan yang terbaik buat para petugas KPPS maupun Kepolisian yang meninggal karena tugas itu... Revisi UU pemilu dan tata cara pencoblosan mau-ga mau memang harus dilakukan. eh... mana tuh bacotnye effendi ghazali yang bersama koalisi sipilnya minta pemilu serentak ini, agar bisa nekan biaya. Ginilah yang katanya sok ahli, tapi ga pernah belajar pengalaman lapangan. MK juga dodol juga, ga tau kondisi pemilu serentak itu... harusnya di ruang MK itu sebelum ketuk palu, dibuat simulasi TPS beserta faktor2 tak terduganya...

Gitu yah malihhh...

Sumber : Status Facebook Bob Priyo Husodo

Thursday, May 9, 2019 - 10:00
Kategori Rubrik: