Menggantungkan Hidup Pada Mulut Orang

ilustrasi
Oleh : Sunandi
 
Gw dulu begitu. Omongan orang gw dengerin dan gw masukin dalam hati dan dipikir dalam-dalam.Tapi, lama kelamaan gw capek kayak begitu. seakan-akan menggantungkan hidup gw di mulut orang lain.
akhirnya gw ambil sikap bodo amat. toh gw yang menjalani. Kalau gw yakin akan sesuatu ya akan gw pertahankan walau orang berkata apapun.
misalkan orang berpendapat ttg gw seorang sarjana tapi dagang mainan keliling. sebodo amat toh gw gak minta makan sama dia.
Orang berpendapat pasangan gw begini begitu, bodo amat juga. Gw yang menjalaninya dan pasangan gw juga yakin, ya ga masalah.
Dalam berpasangan juga sikap gw begitu. Orang boleh aja berpendapat, tapi toh pada akhirnya gw yang merasakan dan menjalani. Kalaupun akhirnya harus gagal, ya sudah, tapi itu karena gw pribadi dan bukan karena omongan orang lain.
Kadang ya temen-temen gw juga goblok-goblokin gw atas keputusan yg gw ambil, tapi gw sih bodo amat.
Orang kan berpendapat sebagaimana persepsi dan pengalaman dia yang belum tentu cocok untuk segala situasi dan kondisi. Apalagi ketika pengalaman itu digunakan untuk menilai orang lain yg belum dikenal secara pribadi.
ya ambyar...
Intinya, kalau lu yakin dengan apa yang lu jalani, jalani aja. Gak usah peduli orang ngomong apa.
 
Sumber : Status Facebook Sunandi
Saturday, September 26, 2020 - 18:30
Kategori Rubrik: