Mabok Agama

ilustrasi

Oleh : Poppy Ariyanti

Nih ya

Saya tuh pernah berada di posisi mabok agama. Mabok kepayang...
Ingin belajar agama secara kaffah. Menjalaninya secara kaffah.
Nikah muda itu ya salah satunya.
Ga mau pacaran. Menikah saja. Supaya kalo pas kepengen nganu udah halal. Duh!!!

Pas nikah dan resepsi juga ga mau salaman sama non muhrim. Pokoknya lebih baik memegang bara api ketimbang aku harus bersentuhan dengan non muhrim, ceunah.

Begituuuuu terus jadi manusia.
Kalo lagi khilaf, nyalahin setan. Sampe kesiangan subuh pun setan sing tak pisuhi.

Apa-apa perspektifnya pahala dan dosa.

Alhamdulillah, pagi2 dah dapet banyaaak.
Sholat Subuh jamaahaan di mesjid, ngisi tromol marebu, abis itu pulangnya ngebesuk orang sakit. Nyampe rumah abis bebenah sholat Dhuha...lanjut murottal.
Yesss, baru jam 10 dah dapet banyak.
Ntar pas adzan Dhuhur bisa TUPO nih

Begituuu pola pikir saya duluuuu.
Beragama layaknya pedagang aja.

Di mana keikhlasan....di mana kebermanfaatan buat semesta alam dan semua makhluk ??
Nol Besar.
Gak ada.

Pake hijab panjaaang sampai melebihi bahu. Panjang depan melebihi perut. Belakang melebihi bokong. Bergamis longgar, berkauskaki. Niatnya agar lebih terjaga.
Lah naik bus Transitas kena pelecehan seksual. Saya udah rapet kayak tudung saji aja bisa-bisanya bikin lelaki konak!
Itu kejadian tahun 1993 akhir. Saya sudah menikah dan kondisi hamil muda.

Barusan saya baca seorang Ukhti dengan bangganya menulis manfaat bercadar menurutnya cadar bisa bikin kulit lebih terawat dan putih. Suaminya juga jadi lebih sayang, karena wajahnya hanya untuk suaminya seorang.
Awakmu ndak takon...apa bojomu penyawangannya ndak jelalatan di luar sana? Apanpenyawangannya hanya untuk dirimu seorang?? Yaqueeeen, Ukh??

Kalok cuma biar kulitmu putih mah gausah repot-repot pake cadar. Berdiam diri aja di rumah kayak saya nih. Jarang banget saya ke luar rumah. Kulit juga auto putih. Pake skincare, suntik putih, direkayasa kayak MJ noh...Afro America bisa jadi Kaukasian gitu

Balik lagi ke soal berjabat tangan.

Murid-murid saya mayoritas pria dan bersekolah di sekolah yang belakangnya IT.
Bukaaan, itu bukan sekolah untuk mencetak ahli informatika yaaa

Dan setiap kelas usai, saya selalu mewajibkan anak-anak untuk salim dan mereka auto cium tangan. Tapiiii anak murid pria saya yang berasal dari sekolah IT itu pasti jadi canggung, ga mau salaman dan cuma sedekap dada kayak salam Namaste-nya yogini.

Langsung saya tanya ; Kenapa ga mau bersalaman dengan Ibu? Apa dilarang oleh agamamu? Ibu bukan muhrimmu? Tau kamu muhrim itu apa? Semua orang yang HARAM kau nikahi. Apa kamu berhasrat menikahi Ibu?
Ibu bahkan lebih tua usianya daripada Ayahmu.
Sini, salaman sama Ibu.

Kapan Indonesia maju, kalo masih jumud begini pola pikirnya.

Sibuuuuk mikirin akherat, padahal kaki masih menjejak bumi dan kepala beratapkan langit yang harus terus kita jaga kelestariannya.

Udah ah, ngomongin kaum nganu marai wetengku nganu

Sumber : Status Facebook Poppy Ariyanti

Saturday, September 21, 2019 - 12:15
Kategori Rubrik: