Maafkan Para Istri Tentara Itu

Oleh: Budi Setiawan

 

Nyinyir nyonyornya istri tentara soal penusukan Pak Wiranto bukan karena paham radikalisme menyebar di komplek tangsi tentara. Sejauh pengamatan, diksi yang digunakan tidak mengarah kesana. Postingan mereka cenderung menyerang personal Jenderal Wiranto.

Mengapa mereka berani berbuat begitu? 

Penjelasannya bisa ditarik pada kontestasi pemilu 2019. Sudah jelas keluarga tentara tidak suka Jokowi. Sebagian besar tangsi tentara menenangkan Prabowo, bahkan di komplek Paspampres dan Kopassus. 

 

Mengapa kalah? 

Semua ini tidak terlepas dukungan dari lebih 500 purnawirawan untuk Prabowo. Mereka yang menjadi juru kampanye untuk menyakinkan bahwa kehidupan tentara akan lebih baik jika Prabowo menang. 

Para purnawirawan itu mengkampanyekan bahwa satu Prabowo lebih baik dari sekumpulan jenderal pensiunan yang berada dilingkaran istana. Mereka menjelaskan betapa murah hatinya Prabowo terhadap kehidupan para prajurit, termasuk misalnya menyerahkan lahan luasnya untuk asrama Kopassus. Mempekerjakan pensiunan tentara di aneka perusahaannya dan lain sebagainya.

Aksi para purnawirawan membujuk warga tangsi tentara memilih Prabowo juga tidak terlepas dari aksi serupa dikubu Jokowi. Menteri Luhut menggalang purnawirawan untuk bergabung mendukung Jokowi lewat pembentukan tim Cakra dan Bravo. 

Aksi dukung mendukung inilah yang menciptakan stereotype buruk jenderal pensiunan seputar istana di kalangan penghuni tangsi militer. 
Mereka nyinyir terhadap Jenderal Wiranto, Jenderal Luhut, Jenderal Hendropriyono, Jenderal Moeldoko dan jenderal-jenderal pensiunan lainnya. Tapi mereka memuja Jenderal Prabowo, JenderalJoko Santoso, Jenderal Kivlan Zein dan Jenderal Sunarko. 

Penghuni tangsi militer makin antipati dengan Jokowi manakala Sunarko, mantan Danjen Kopassus ditangkap atas tuduhan makar. Ketika dia ditangkap, Danjen Kopassus bahkan sampai mengeluarkan peringatan agar seluruh anggota Kopassus tetap berada didalam asrama. 

Untuk meredam gejolak di TNI, sejumlah pensiunan jenderal yang jadi menteri menjadi penjamin Sunarko dan Jenderal Tito akhirnya melepaskan dia dari tahanan. 

Antipati sebagian penghuni tangsi tentara terhadap Jokowi berlangsung sampai sekarang. Namun tidak sampai permukaan. Tapi perasaan itu seperti bara terpendam yang langsung bisa menjadi api berkobar-kobar ketika ada pemantiknya. Peristiwa penusukan Jenderal Wiranto adalah buktinya. 

Para istri tentara yang tidak rela Prabowo kalah, langsung memposting kebencian yang merupakan refleksi pilihan mereka di pilpres kemarin. Para istri itu berfikir atasan dan korp suami mereka akan melindungi . 

Namun mereka lupa yang dihujat itu tokoh besar TNI dan pejabat negara. Dan terluka pula. Jadi sikap keterlaluan itu tidak bisa dibela lagi. Termasuk secara diam-diam. 

Langkah petinggi TNI dalam menghukum para suami sudah tepat. Tapi melempar para istri berurusan dengan polisi rasanya berlebihan. Bahkan bisa menimbulkan masalah baru. 

Diakui atau tidak, masih ada sentimen rivalitas antara tentara dan polisi meski berusaha kuat ditutupi. Sejauh ini konflik terbuka antara tentara dan polisi bisa diselesaikan secara baik-baik. Tapi itu hanya terbatas pada kasus-kasus tunggal dan terpisah. 

Namun jika para istri tentara itu dihadapkan dengan polisi , maka masalahnya terkait dengan sentimen terpendam keluarga tentara. Yang mencakup skala yang lebih luas karena melibatkan banyak orang.

Kontestasi pemilu telah membuat mereka berseberangan dengan polisi. Meski ini salah, namun persepsi demikian tidak bisa dielakkan karena penangkapan sejumlah purnawirawan ketika kerusuhan Mei berlangsung. Persepsi itu sedikit banyaknya sudah berubah setelah keputusan MK. Namun sentimen itu bisa muncul lagi jika pemantiknya dipicu. 

Dari itu, menuding para istri tentara terpapar radikalisme adalah tindakan berlebihan. Mempolisikan atau bahkan sampai memenjarakan mereka juga tidak bijak. 

Bagaimanapun, mereka sudah dihukum secara kedinasan yang berakibat permanen pada kehidupan dan kesejahteraan mereka selanjutnya. 

Hukuman itu sudah teramat berat bagi mereka. Yang hanya bisa dirasakan oleh penghuni tangsi tentara manakala ada tetangganya yang disingkirkan dari jabatannya. 

Silahkan tanya kepada keluarga tentara jika tidak percaya. 

Jadi maafkan mereka. 

Dijamin tidak akan ada lagi yang mengikuti jejak sesat mereka. 

 

(Sumber: Facebook Budi Setiawan)

Saturday, October 12, 2019 - 15:00
Kategori Rubrik: