Listen To Your Heart

ilustrasi

Oleh : Johanna Juniar Suwignyo

Aku sedang menikmati derai hujan sore itu ketika si bawel cerewet tiba tiba menyeruak mengganggu lamunan ku. Dia, si hati kecil ku.

“Sekarang kemana mana jalan darat lebih cepat ya, kemarin teman nya si Susan pulang ke Semarang cuma 2.5 jam aja. Ke Jogja juga cuma 3 jam, ga kayak dulu bisa 10 jam. Eh di luar pulau juga lo, banyak jalan tol di bangun. Kan mimpi lu jalan jalan ke sana, tapi ngeper kalo harus tronjal tronjol di ombang ambing dalam mobil”.

“So what? Biasa aja lah bikin jalan tol”, kata ku.
“Elu bilang, negara kalo mau maju yg pertama di bangun itu infrastruktur nya? Nah ini kan mulai nih”.
Iya, infrastruktur ga cuma jalan tol Neng. Banyak.

“Listrik juga lo, berapa puluh ribu desa sekarang sudah bisa menikmati listrik, trus gas juga. Sekarang mama mama di Papua bisa masak pakai gas alam”. 
Sudah waktu nya begitu, masak mau hidup seperti jaman batu terus, setengah gusar aku menjawab nya.

“Belum lagi soal illegal logging, illegal fishing, udah di hantam semua tuh”.
Hadew, sudah ah. Nyerepet terus. Ga usah promosi. FB ku tuh, dari aku buka mata sampai mau merem isi nya udah kayak commercial ads.

“Yang Asian Games kemarin, lu suka kan, Jo?”
Duh ni anak ga mau brenti. 
“Lu bilang ini nih Presiden Millennial”.

Jo, elu boleh bertahan ngeyel dan keras kepala. Tapi, kalau aku boleh bilang, sesekali, please, dengar lah aku Jo, hati kecil mu.

Aku terdiam. Ku hirup teh ku yg mulai dingin.

Ingatan ku melayang ke seorang pria kurus berkemeja putih, jalan kemana mana di temani sneakers kesayangan nya.

Iya ya, dia sedang berusaha membangun negeri ini menjadi lebih baik, kenapa aku tidak memberi dia kesempatan kedua untuk menyelesaikan semua nya?

Sumber : Status Facebook Johanna Juniar Suwignyo

Monday, January 14, 2019 - 10:00
Kategori Rubrik: