Kritik Wagu Para Oposan

Ilustrasi

Oleh : Damar Wicaksono

Dear mas dan mbak oposisi..

300 m dari rumah ibuk, ke arah ngidul (selatan), proyek jalan tol Batang-Semarang (75 km) terus berderu. Saat ini proyek sudah mencapai 75% menuju selesai. Lebaran besok jalur bisa dilewati fungsional. Walo bagi saya, ngga papa jg kalo ngga dipake. Ngga usah dipaksakan. Toh masyarakat paham koq dengan kesulutan proyek infrastruktur.

Dampak berikutnya..
Sekitar 400 warga kecamatan Ngaliyan dan Mijen mendapat pekerjaan dari proyek ini, langsung maupun tak langsung.

400 itu besar atau kecil? 
Yo besar. Karena angka pengangguran di kecamatan Ngaliyan dan Mijen tak lebh dari 2000 orang.

Meneliti hal2 mikro kayak gini yang harusnya dilakukan oleh kawan2 oposisi Presiden di daerah. Jangan malah komen berita Jakartaaaa muluu'

LOKALITAS.
Lha wong di daerahnya sndiri masih banyak masalah (banjir Bandung, Surabaya ngga punya fasilitas bus keren sebelum April ini atau Semarang masih rob), koq ngikut mikir Ahok atau demo 212. Atau mbela gubernur baru Jakarta yang wkwk itu..

LOKALITAS..
Ikut mendorong kritik thdp pemda setempat jika pelayanan publik belum bagus. Saya ingat saat 2015 ngurus surat Kinthil untuk nikah, karena domisili ibuk di Semarang, saya dipersulit. Dipingpong ke satu ruangan ke ruangan yang laen dan ujungnya diminta duit "seikhlasnya"

Saya tentu saja melawan. Karena tau bahwa beliau2 itu bisa jd birokrat yang baek. Saya foto mereka dan berkata agak keras kepada bapak dan ibu warga yang sedang antri, supaya jangan bersedia ngisi kotak "seikhlasnya". walo Pak Lurahnya kemudian keluar ruangan sambil nanya.

"Sampeyan itu ABRI atau orang pusat?"

Karena rambut saya cepak

Saya katakan jika saya hanya warga biasa. Mosok harus bilang kenal si A atau si B secara langsung, ntar beliau malah ketakutan 

Dan seharusnya sebagai lurah tidak membeda2kan warga. Hanya karena sesama aparat negara trus saya dibaikin misalnya.

Saya dengar, kritik dan keluhan saya ke kantor walikota lalu dilakukan juga oleh sekian banyak warga. Awal tahun ini nganter ibuk ke kelurahan. Mendapati pelayanan "ping pong" sudah tak ada. Berganti dengan meja khas teller bank. Mengikuti perbaikan pelayanan di kantor2 kecamatan di kota Semarang 

Sebagai warga negara yang baek kita jangan mau ditekan atau ditakut2i oleh oknum birokrat yang ujungnya minta duit pungli. Apalagi saat ini ikhtiar pemerintah membentuk birokrasi yang bersih sangat kuat

Saya harus apresiasi walikota Semarang yang sangat kuat usahanya memperbaiki pelayanan publik di Semarang. Walo saya ya ngga tau apa integritas beliau bagus atau tidak. Karena itu soal lain 

Demikian mas dan mbak oposisi.. 

Sumber : Status Facebook Damar Wicaksono

Tuesday, April 17, 2018 - 14:30
Kategori Rubrik: