Kini, Hidup Di Jakarta Bak Orang Tak Punya Android

ilustrasi

Oleh : Meicky Shoreamanis Panggabean

Dua hari yang lalu gue datang ke acara Jokowi. HP gue dicopet pas lagi jalan dari FX ke GBK. Dua orang kasih saran supaya HP diblokir jadi nggak bisa dipake. Gue nggak mau karena berharap yang nyuri lagi butuh uang. Kalo nggak bisa dipake berarti dia nggak bisa jual itu HP,’kan.

Sebenernya diem-diem gue kelabakan juga. Smartphone identik dengan kemudahan hidup. Gue jarang bosan karena apps di HP gue variatif. Bingung tentang hal-hal praktis, browsing. Mikir kapan reunian, cek kalender. Bosen jadi orang bego, baca Qureta lah, Madalene lah, apa lah. Gue mengurus minimal 80 persen hidup gue hanya dari HP. Kehilangan HP bukan hanya berarti terputus akses komunikasi. Kehilangan HP identik dengan penurunan kualitas hidup.

Gue terpaksa pinjem akun temen untuk pesan GoCar, lo tau ‘kan ribetnya pesan beginian dari HP orang lain dan kita sendiri nggak pegang HP. Trus gue mesti turun ke Ground Floor untuk ketemu seseorang dan salah belok sampe 2 kali. Lha kalo ada HP ‘kan tinggal telfon.

Kerja jadi nggak efisien, perkembangan isi otak melambat, kecepatan gerak berkurang dan level kebosanan meningkat. Kualitas hidup menurun jauh dan gue bete.

Hal serupa, yaitu penurunan mutu hidup, terjadi di Jakarta. Warga udah bertahun-tahun nggak mengalami banjir. Jika miskin dan sakit tinggal ngadu ke Balai Kota dan kurang dari sehari bantuan langsung datang. Pembangunan bagus karena CSR perusahaan tumpah ruah.. Itu semua bisa terjadi karena pemimpinnya berpengalaman dalam mengelola pemerintahan. Ahok pernah jadi anggota DPR, bupati dan wakil gubernur. Begitu jadi gubernur, kerjanya udah enak karena udah paham cara kerja pemerintahan. Lalu beliau diganti orang yang gagal sebagai rektor dan dipecat dari jabatan menteri. Kualitas hidup penduduk Jakarta pun menurun.

Kenapa Jokowi kerjanya bisa bagus dan cepat? Karena udah berpengalaman jadi wali kota dan gubernur. Pas jadi wali kota Solo beliau pake 1,5 tahun untuk belajar macem-macem karena cara kerja di pemerintahan beda jauh dengan di swasta. 1, 5 tahun loh! Itu Jokowi sendiri yang ngomong waktu di GBK. Pas di DKI, beliau juga kerja sambil belajar karena lingkupnya provinsi. Makanya saat ngurus negara, kerjanya bias cepat dan langkahnya taktis karena udah berpengalaman.

Nah, ngebayang ‘kan kalo yang jadi presiden adalah orang yang nggak berpengalaman? Gue keilangan HP aja ribet padahal penurunan kualitas hidup hanya terjadi pada urusan pribadi di lingkup personal. Bayangin deh kalo penurunan kualitas itu terjadi di urusan publik dan skalanya negara:Biasa pake BPJS tauk-tauknya jadi nggak bisa pake. Udah biasa lihat presiden anti KKN eh tauk-tauknya bisnis keluarga kita diembat keluarga dan kroninya presiden baru. Udah biasa bebas mengkritik, eh tauk-tauknya ngomong dikit lantas diculik.

Belum kebayang nggak enaknya kayak apa? Lo ilangin aja deh HP lo. Biar bisa nyicipin rasanya dikitttt….

Sumber : Status Facebook Meicky Shoreamanis Panggabean

Monday, January 14, 2019 - 10:15
Kategori Rubrik: