Kenapa 212 Perlu Reuni

Oleh: Aldie Al Kaezzar

 
 
 

Mungkin banyak yg heran kenapa 212 ini kok ngotot banget ngadain reuni. Padahal mau ngejar apa lg sih? Toh Jokowi jg muslim, jd buat apa repot kumpulin masa dan ngeluarin duit lg?

Kalo menurut saya, wajar mereka ngebet ngadain reuni lagi karena memang ini satu2nya cara yg boleh dibilang punya multi efek. Efek apa? Selain efek citra, jg punya efek konsolidasi.

 

 

Maksudnya gimana? Katanya ini bukan acara politik?

Begini. Memang acaranya ga perlu dlm format kampanye atau berbau politik. Ga perlu. Karena tnp ada orasi politik pun semua udah paham siapa2 di belakangnya. Yg datang pun jg pasti mayoritas kubu 02. Jd cukup tau sama tau aja.

Terusnya mau ngapain? Nah ini yg menarik.

Selama ini kubu 02 itu kan identik sebagai kelompok yg radikal, intoleran, kasarnya ngamukan lah. Ini sebetulnya citra yg ga bagus buat 02 karena sifat mayoritas bangsa Indonesia itu lbh suka yg lemah lembut dan ramah. Jd ini harus dibenerin.

"Sialnya" (atau untungnya?), kelompok2 atau ormas2 yg dianggap konservatif, yg lekat dgn citra keras dan galaknya, memang mayoritas kelihatan mendukung kubu 02. Mau ga mau capresnya pasti bakal terbawa citra begitu.

Ga sekali dua kali kan nemuin pendukung 02 yg hobi ngancam muslim lain, apalagi yg non muslim. Ditambah lg kemarin soal HTI yg memang punya ideologi untuk ganti sistem.

Ga berhenti sampai situ, tambah lg kasus bendera Rizieq Shihab di Saudi. Kasus yg membuat ia "diizinkan" menginap semalam di markas aparat setempat. Makin lekatlah citra buruk di kubu 02. Ini jelas PR besar, ga bisa didiamkan.

Selain soal citra di atas, deretan hasil survey banyak lembaga jg hasilnya mengecewakan krn elektabilitas 02 jauh di bawah 01. Kalo cuma 1-2 lembaga aja sih mungkin ga masalah. Tapi kalo udah banyak lembaga dan hasilnya konsisten dr waktu ke waktu, ini bukan hal yg bisa dipandang enteng.

Belum lg banyak tokoh berpengaruh kubu 02 akhirnya "banting setir" mendukung 01. Tambah lg isu perpecahan di koalisi, baik dgn Demokrat yg terlihat ogah2an, sampai dgn PKS yg pengurus daerahnya byk mengundurkan diri dan jg sempat "ngambeg" gara2 kursi wagub DKI. Secara moral pasti punya efek buruk di akar rumput.

Itu kenapa perlu reuni. Citra 02 harus dipulihkan. Antar elemen perlu konsolidasi, harus dikuatin dan disemangatin lg karena bulan April masih jauh. Jangan sampai loyo sebelum berkembang.

Dan berkaca dr sukses sebelumnya, diharapkan aksi yg berjalan damai dan tertib akan mampu mengikis kesan radikal kubu 02. Apalagi nanti rencananya ada tokoh lintas agama jg dihadirkan. Kasarnya mereka mau nunjukkin,

"Tuuh kan, gue ini ga radikal dan intoleran, ni buktinya acara gue adem n akrab sama non muslim."

Nah, nanti tinggal video/foto kumpulan masanya disebar. Pastinya bakal nambah semangat akar rumput yg bangga melihat kerumunan masa di Monas.

"Niih liat yg dukung banyak kan?"

Selain itu, mereka jg berusaha biar dipandang sebagai kelompok yg jg nasionalis. Makanya selain bawa bendera tauhid warna-warni, mereka jg rencananya mau ngibarin merah putih.

Pertanyaannya, apa cara kaya gini efektif?

Kalo lihat kejadian baru2 ini, kayanya bakal jauh dr efektif. Bukan ga efektif soal ngumpulin orang, tp ga efektif untuk ngeyakinin masyarakat utamanya swing voter. Kenapa? Ga konsisten.

Lihat aja gimana mereka bereaksi di kasus Bahar Smith. Langsung sigap bela buta ucapan Bahar Smith. Padahal, ga ada sejarahnya kritik tp pake kata "banci". Masyarakat jg bisa nilai, omongan Bahar Smith mau dilihat dr sudut mana jg jelas celaan, makian, hinaan. Bukan kritik.

Jadi, biarpun reuni nanti lancar, damai, ceria, banyak merah putih, ga ada orasi politik atau ga ada simbol jari no.2, tetap aja semua bakal mentah karena perilaku nyata kubu mereka sendiri.

Siapa yg paling lantang bela HTI? 
Siapa yg suka ngeremehin iman org lain?
Siapa yg hobi kafirin lawan diskusi?
Siapa yg suka ngancam2 kubu lawan?
Siapa yg tokohnya suka ngomong kasar?
Jawabannya lbh gampang dibanding harus sebutin 5 nama tokoh telenovela kok.

Jadi sia2 aja dong ngadain reuni?

Ya ga sia2 jg, tapi kalo ngomong efisiensi, dari 100%, paling mentok nanti efeknya cuma dapat 20-30% doang. Karena ya itu tadi, kelompok ini dr awal memang bermasalah dgn konsistensi.

Ngakunya pembela agama, tampilan relijiyes, foto PPnya agamis, tp waktu ngomong, bales komen, isinya cuma bisa bang bong, iq 200, buka aja jilbab lu, lu Islam bukan sih, dasar antek firaun, woi pki lu ye dlsb.

Jadi, mau dipoles kaya gimana jg bakal mentok kalo sikap dan perilaku sendiri ga diubah. Karena apa, action speak louder than words, tindakan itu bakal bicara lbh nyata dibanding omongan.

Coba liat ini, sangat konsisten banget kan yg begini?

 

(Sumber: Facebook Aldie Al Kaezzar)

Sunday, December 2, 2018 - 10:45
Kategori Rubrik: