Kehidupan Sosial Di Indonesia Dan Jerman

ilustrasi

Oleh : Nisa

Abis nonton video anak rantau yg ngasih tau kalo idup di Jerman harus siap bersepeda ato jalan kaki berkilo kilo meter. Ponakan jg cerita, temennya yg pulkam dari sono wajahnya lebih bersih karena mungkin polusinya dikit jadi berpengaruh baik ke kulit.

Kebiasaan jalan kaki tu udah dilakukan nenek moyang kita dulu. Saking demennya jalan kaki, sampai2 di depan rumah selalu disediakan kendi untuk minum pengembara. Dibawah tarangan kendi itu diberi batok isi air untuk minum anjing, kucing, ato burung yg haus. Pemandangan yg kupikir sangat indah.

Tapi hari gini orang Indonesia lagi demen2nya naik mobil disaat (mungkin) orang Eropa udah bosen naik mobil. Kalo jalan kaki kayak nenek moyang dulu dianggep kurang gawean. Bikin capek pula, kecuali situ bisa mabur tipis2 kayak Bhrama kumbara.

Lagipula gimana mau jalan kaki, trotoar sempit dipake jualan, kadang masih diserobot pemotor yg ga sabaran. Tempo hari malah mobil sampai terjebak di tenda pecel lele. Kan geblek. Kalo mereka gelut, pejalan kaki hanya melihat dengan bingung sambil menirukan sebuah dialog era Hindia belanda, ketika pribumi melihat 2 bangsa penjajah saling berperang "...Lihatlah, orang2 asing itu berperang memperebutkan tanah yang bukan milik mereka"

Jadi pejalan kaki harus mlipir dipinggir trotoar sempit yg pavingnya mbledak2, berisiko disundul angkot bokongnya, sambil menghirup polusi pekat. Begitu nasib pejalan kaki yg kuceritakan pada teman dan ponakanku.
Jadi siapa yg harus menciptakan iklim nyaman bersepeda dan berjalan kaki? Pengguna jalan sudah terlanjur males, memilih sisan bodo amat, berdesakan pake motor ato mobil. Olahraga bisa dirumah pakai treadmill. Termasuk aku

Media mungkin bisa kampanye soal ini? Halah, issue politik dan gossip Lucinta nyusuin biawak manjat pager lebih greget.

Kepala daerah/ wilayah?. Boro2, ya...yang ada malah menambah derita. Maksa pengguna jalan dengerin lagu punya dia ditengah kemacetan. Tony Stark narsis tapi bisa bikin barang2 bagus. Jadi cuman Tony yg boleh narsis. Walikota tidak boleh. Jatuhnya najis. 
Yang satunya malah belanja alat pengukur polusi baru. Mungkin kalo udah diukur mau dipadetkan jadi salah satu batu Infinity.

Sumber : Status Facebook Nisa

Thursday, July 18, 2019 - 09:45
Kategori Rubrik: