Kebaikan Istri Ahok Tak Berhenti Meski Bukan Istri Gubernur

Ilustrasi

Oleh Venita Eng

Kalau saya cerita kebaikan hatinya, kamu pasti nggak akan percaya, karena saya pun ga habis pikir. Saya ga cerita yang ada di koran, saya sukanya percaya hal yang saya alami sendiri.

Saya nulis ini ga dibayar, ga buat misi apapun, the fight is over, cuma karena saya ingin slalu ingat ada loh org setulus ini, supaya saya malu saat lain kali berpikir mau kabur dari kesulitan

kalau Beliau tahu saya nulis ini, mungkin saya ditegur karena Beliau ga suka publisitas, a reluctant role model.

Tapi karena memori saya kurang baik, apalagi kalau tertekan, semoga ini selalu jadi pengingat saya apalagi saat empet dengan nyinyiran di medsos. Saya mau ingat kalau Beliau belajar tentang kanker dari nol, agar bisa menolong pasien semaksimal mungkin, padahal bukan latar belakangnya.

Beliau tidak ragu saat programnya ditiru atau diambil alih, karena pikirnya yang penting pasien bisa terus dilayani. Beliau menyempatkan di tengah kesibukan untuk hadir di masa sulit stafnya. juga saat ayah saya di rumah sakit hingga di rumah duka. Beliau tidak keberatan dengan cuti hamil saya di masa sibuk program berjalan, malah membelikan ranjang bayi di kantor dan mengizinkan bayi dibawa untuk memastikan asi eksklusif untuk bayi saya.

Beliau sering menanyakan kabar bayi saya setelah tahu ia sempat masuk NICU, sama sekali tidak bahas soal kerjaan. Beliau membuka pendidikan lanjut dan karir bagi saya, padahal sama sekali tidak kenal sebelumnya dan saya bukan anak orang penting.

3 hari setelah pilkada putaran kedua, Beliau meminta saya untuk bantu konseling pasien kondisi terminal dan mau menjenguk. 11 hari setelah suaminya divonis, Beliau ingin membantu pasien jantung yang kesulitan biaya. 3 hari setelah pencabutan banding, Beliau membantu ART temannya yang sakit kanker.

Setelah surat pengunduran diri gubernur, beliau masih mengingatkan saya untuk melayani dengan benar dan maksimal dimanapun tempatnya. Saya ga ngerti lagi darimana kekuatan hatinya untuk selalu memikirkan orang lain setelah semua kejadian ini.

Kalo saya sih kayaknya udah pingin pindah negara aja. Tapi…. kalau suatu saat nanti benaran mau nyerah, saya yakin kebaikan dari Tuhan yang sudah Beliau tabur akan menegur hati kecil saya

Terima kasih Ibu sudah menjadi kitab yang terbuka

Always pray for you

#veronicatan

Sumber : Status facebook Venita Eng

Sunday, June 4, 2017 - 21:30
Kategori Rubrik: