Kartu Sakti Jokowi

ilustrasi

Oleh : Yadi Setiadi

“Jujur saya suka sedih kalau ada yang bilang ‘kartu-kartu Jokowi nggak jelas juntrungannya’. Mereka nggak tahu, yang ngerasain manfaat program kartu-kartu itu justru masyarakat di bawah kayak saya gini.

Dulu kalo lagi kerja nganter penumpang, bawaannya kepikiran melulu tuh kebutuhan anak-anak saya yang lagi sekolah. Gimana ya, namanya anak sekolah, kan pasti ada beli ini beli itu.

Tapi pas anak-anak saya udah dapat KIP (Kartu Indonesia Pintar), udah tenang saya. Jujur, saya merasa terbantukan banget sama KIP. Saya nggak takut lagi anak saya putus sekolah. Mau beli buku, mau beli seragam, pokoknya buat kebutuhan belajar nggak perlu pusing lagi.

Saya akhirnya bisa melihat anak saya berani punya mimpi besar. Anak saya yang paling gede pingin jadi insinyur katanya. Keren, kan? Dulu mah saya di kampung dapet kerja aja udah syukur, nggak ada tuh ‘ngimpi’ jadi insinyur.

Nanti kalau Pak Jokowi memimpin lagi, saya senang banget, soalnya anak saya bisa dijamin sampai kuliah. Udah ada KIP Kuliah, kan? Alhamdulillah. Siapa tahu anak saya beneran jadi insinyur.”

- Fuad (45), Pengendara Ojek Pangkalan

Jokowi-Amin

Sumber : Status Facebook Yadi Setiadi

Tuesday, March 19, 2019 - 07:15
Kategori Rubrik: