Jokower Berantem Saat Ini, Akhirnya terpilah Yang Tulus dan Ab-abu

Oleh : Aldie El Kaessar

Serius! Saya malah seneng liat mereka ribut saat ini. Banyak yg terang2an bakal nyabut dukungan. Macam2 reaksi balas muncul. Ada yg berusaha nenangin, ada yg ngebujuk, ada yg sekedar ngecam, kecewa tapi ga jarang jg sampai ada yg maki2.

Saya gimana? Saya mungkin agak beda. Saya malah bersukur. Beneran.

Sebelum hari-H pengumuman, kalau nyimak clue dr ketua PPP Romy, maka ga akan susah nebak kandidat cawapresnya antara kyai Ma'ruf Amin atau Mahfud Md. Waktu nama kyai MA disebut, pun ga susah juga nebak reaksi pendukung bakal kaya gimana.

Kalau saya jd tim inti pilpres, pasti saya sudah petakan semua (Ya, semua!) plus minus tiap calon, termasuk gimana reaksi publik dan antisipasinya. Jadi, kalau saya aja terpikir, apalagi politisi dan tim konsultannya yg sudah puluhan tahun di dunia politik.

Jadi kenapa saya senang?

Karena ini memudahkan kerja nanti. Semua akan lebih jelas. Berapa yg "keluar", berapa yg "masuk", siapa "kawan", siapa "lawan". Ga abu-abu, semua hitam putih. Kepastian adalah modal penting untuk bersikap. Itu kenapa dalam bisnis, investor selalu cari kepastian, termasuk investor cinta (halah ). Itu yg pertama.

Yang kedua. Hargai mereka yg "murtad" jadi jokower. Tiap orang punya alasan. Ada orang milih karena figur, ada yg karena nilai/idealisme, ada jg yg karena ikut2an. Kyai MA jelas bukan figur nyenengin untuk sebagian orang, jd pahamilah alasan ini. Jangankan kyai MA, Jokowi sendiri jg bukan figur yg nyenegin buat sebagian jokower kok.

Contoh, kalian yg setuju dengan kebijakan cabut subsidi ini jangan terlalu polos nganggap ini ga bikin dia kehilangan suara. Mustahil. Siapa bilang dicabut subsidinya itu enak? Ga ada. Dan yg kena kebijakan ini bukan cuma yg kontra, tp termasuk pendukungnya sendiri. Tapi,

"Saya ga ada urusan dengan politik", begitu jawab Jokowi waktu ditanya soal resiko "suara hilang" karena kebijakannya yg kadang ga populer. Kali ini pun, niscaya sikapnya akan tetap begitu.

Bukan karena ga peduli, tp faktanya, hampir mustahil ada kebijakan ideal. Dan ini yg saya suka, ini alasan kedua saya. Iya, dia konsisten dengan sikapnya yg berani ambil resiko. Kata Mat Juki yg nemuin fesbug,

"Resiko terbesar adalah tidak berani mengambil resiko sama sekali" - Zuckerberg.

Dan apa alasan terakhir saya? Sederhana. Semua ini terjadi sekarang, bukan nanti, bukan jg tahun depan, tapi saat ini. Artinya apa? Masih sangat banyak waktu untuk cooling down, untuk nenangin pikiran, untuk baikan.

Sila keluarin semua emosi, kesal, kecewa, sedih atau apapun itu. Saya sih ga akan marah atau sebaliknya ngebujukin. Ga. Buat apa? Saya sendiri punya kontra batin yg kuat. Bedanya, saya mungkin ga se-ekspresif orang2. Tapi kalau satu saat ada jodoh ketemu Ahok, paling ga saya nanti bisa sedikit bangga ngomong depan dia,

"Pak, makasih banget udah banyak bantu Jakarta. Sejak era bapak, rumah saya "bersih" dari banjir taunan yg sempat bikin trauma ibu saya. Ga bisa bales macem2 selain doa. Oia pak, waktu ribut2 cawapres, saya tetep teguhin pegang amanah bapak, dukung sahabat bapak. Cuma itu doang hal kecil yg bisa saya lakuin."

Jadi, biar semua jalan apa adanya. Tiap pilihan punya resiko yg harus dibayar, entah itu milih atau golput. Toh ini masih 2018, masih banyak waktu untuk nimbang. Ke depan nanti, banyak peristiwa yg bisa ngebuat orang berubah, entah balik milih, makin golput, atau malah pindah haluan. Jadi santai aja, selow.

Oia, ada 1 lagi. Saya girang liat ada pihak yg ngerasa menang karena jokower berantem hahaha. Jangan terlalu polos bro, sis, akhi, ukhti, mas, mba, pak, bu. Mereka, jokower-ahoker, itu sadar penuh posisi kalian. Asal tahu, mereka berantem antar sesama itu udah rutinitas, sering, pake banget. Saya aja bosen liatnya, tp kalian kan ga liat itu.

Ga usah isu besar, isu kecil aja pd trigger. Saling ngegas, adu mulut, ngancem, keluar dr grup, sampe musuhan beneran. Mungkin relatif beda sama sikon kelompok kontra yg relatif adem krn ga banyak mikir macem2. Sementara jokower ahoker ini latar belakangnya lebih beragam, jd cara mikir dan sikapnya juga banyak beda. Alhasil suka ribut sendiri. Yaelah, suami istri aja sering ribut, apalagi cuma jokower ahoker.

Tapi perlu dicatat jg, karena jokower ahoker yg suka ribut ini pada dasarnya sangat rasional. Serius loh. Mereka bisa aja keliatannya ribut, saling nyolot, berantem, musuhan sampe saling benci secara pribadi, tapi kalau saya perhatikan, ada satu hal yg tetap jelas kelihatan di sana...

...mereka sangat sadar dan paham siapa yg harus mereka perjuangkan di 2019 nanti. ;
#####

One will grow you stronger is when you have conflict amongst yourself first.

 

Sumber : facebook Aldie El Kaezzar

Wednesday, August 15, 2018 - 10:15
Kategori Rubrik: