Jadi Pembenci Jokowi Itu Asyik

Oleh: Freedy Van Der Pundulay

 

Betapa enaknya hidup seorang pembenci jokowi itu, kalau sakit ada kartu KIS buat jaminan rawat.
Ada KIP untuk jaminan anak sekolah,
Ada PKH untuk jaminan sosial keluarga secara stimulus.

 

Kalau bantuan mandeg di tingkat kelurahan ato kecamatan pun kab/kota, tinggal mainin jempol di layar gadget, maki maki jokowi bilang lamban lah, leletlah, planga plongolah.
Enak bener deh jadi mereka.

Kalau ada program bantuan, barisnya paling depan, kalau gak dapat tinggal mainin jempol lagi, pemerintah zalim, pemerintah gak peka, presiden gobloklah. Dll sebagainya.

Kalau sakit, tinggal pamerin kartu KIS, lunas!
Kalau ada biaya diluar jaminan kartu, tinggal curhat di medsos "kartu gak jelas, gakda manfaat". Begitulah.

Padahal kartu KIS sekeluarganya disubsidi negara, dapat KIP buat anak anak yg sekolah di tambah kartu PKH secara stimulus. Tapi masih saja berkomentar buruk, alasannya macem macem. Cuma gak demen, gak sreg, ada juga sih bumbu bumbu PKI nya. Bumbu antek aseng china nya. Meskipun 99% yg komentar jelek ttg jokowi antek china berkoment dgn gadget siomay, oppay, vivay yg mayoritas produk china semua.

Asyik banget deh jadi pembenci jokowi itu. Cuma modal gak punya rasa malu doang, gampangkan?!.

Ada juga level menengah yg benci jokowi, sebut saja si tengku zulkarnaen.
Kok menengah? Ya iyalah. Wong otak dia juga separo, warasnya juga musti dipertanyakan. Yg penting maki dulu baru bodo amat sama kritikan netijen pro-jo. Lah emang si tengku cerdas? Hehe kagak. Mantan penyanyi organ tunggal kalau di jubahin ya miriplah sama sedotan ale ale dikasih nyawa. 

Yang kelas atas juga banyakkan yg benci jokowi. Ada Refli Harun misalnya. Meski baru di PECAT dari bagian direksi salah satu BUMN. gak ngefek kok para pembenci jokowi itu mau di kasih jabatan apa aja tetap bakal benci, lah kan di awal sudah dibilang. Modalnya cuma gak punya rasa malu doang, itu saja kok. Apalagi kalau bicara SAID DUID EH DIDU. Lah jaman dia menjabat cuma ABS doang, hasilnya apaan? Gak ada. 
Ada juga Rizal Ramli lah kita kan sama taulah sama opa opa ini, ngebet nomor satu soal masalah ekonomi, biar di akuin gitu dia ekonom handal. Padahal dizaman dia krisis juga gak terelakan. Yg penting jadi pembenci jokowi itu asyik. Hobi memaki bisa dengan mudah tersalurkan. Maki dulu meski gak paham, itu motto mereka.
Menyenangkan bukan?!.

Dan hal apa yg paling menyenangkan jadi mayoritas pembenci jokowi?
Nikmati Programnya.
Tarik Uang stimulusnya.
Tetap maki jokowinya..
Hmmmm...
Pengen banget dah gua.
.
.
.
.

Gampar

 

(Sumber: Facebook Freeddy Van Der Pundulay)

Sunday, May 3, 2020 - 18:15
Kategori Rubrik: