Islam Jangan Jadi Tukang Ribut

Oleh: Ardiyansyah
 

Akhir-akhir ini entah kenapa saya terkadang kesel sendiri dengan sebagian saudara saya umat Islam. Ko sekarang banyak umat Islam jadi tukang ribut? Padahal dalam sejarah Islam, Islam justru sibuk dengan pelajaran dan keilmuwan.

Ada natal ribut nanti yang ngucapin jadi Kristen, padahal jadi Kristen tidak sembarangan, perlunya proses-proses yang panjang baru bisa di baptis.

Ada patung ribut takut Musyrik, padahal anak kecil juga tau patung itu hanya seni dan pajangan, mana ada anak kecil dari umat Islam ada patung langsung sujud? Kan ga ada.

Ada palu arit kalang kabut, komunis katanya bangkit. Alah! Padahal komunis itu udah tidak ada. Lebay terhadap komunis. Padahal diluar sana masih banyak paham yang menentang Pancasila, itu saja yang dilawan. Ganyang HTI, Ganyang Wahabi, Ganyang ISIS, Ganyang Teroris, seharusnya begitu kan mereka anti NKRI.

Ribut ngatain Cina kafir, padahal Islam tersebar salah satunya dari negeri Cina. Budayapun begitu, adanya baju kokoh dari Cina, makanan Capcay, Kwetiau, Bakmi, Bakso, itu dari Cina. Ditambah katanya Cina mau menghancurkan ekonomi Indonesia, loh kalo begitu kenapa tidak ada yang bilang Amerika Kafir? Padahal Freeport sudah puluhan tahun dikuasai Amerika?

Ahok jadi Gubernur ribut, kalo gitu jangan sok nolak Ahok, toh yang teriak teriak di jalan saja yang menolak Ahok dia kaga berani jadi Cagub ko, malah melantik orang lain, eh ujung-ujungnya kaga diakui.

Yang terakhir warung makan buka siang hari dibulan Ramadhan ribut, takut menggangu. Ya kalo situ tidak tahan godaan makanan ga usah puasalah ribetin banget. Puasa batal liat makanan kaya bocah kecil yang baru belajar rukun salat padahal umurnya sudah tua.

Itu sebagian kasus yang mana sebagian umat Islam ko tukang ribut. Nanti kalo dibilang sama yang non Muslim, kalo Islam ribut mulu marah. Tapi dia biang ribut. Ah sudahlah dari pada saya stres mending mendengarkan lagu jupe belah duren siapa tau buka puasa nanti bisa pake duren

 

(Sumber: Facebook Ardiyansyah)

Wednesday, June 15, 2016 - 13:30
Kategori Rubrik: