Inikah Ketidakprofesionalan Bank Muamalat?

ilustrasi

Oleh : Agus Salim

Pak Kiyai..Alhamdulillah saya adalah nasabah Muamalat sejak kurang lebih 15 tahun silam. Bukan cuma tabungan, saya juga nasabah tabungan haji, deposito dan kredit di bank itu. Soal sepi saya juga ikut mulai merasakan di daerah saya, Ternate..mungkin dugaan saya kondisi ini terkait pelayanan. Pelayanan teller dan customer servicenya sangat lama. Bayangkan nasabah setelah menyerahkan uang untuk setoran diminta duduk dulu, yang artinya lama prosesnya.

Sementara di bank konvensional lain, nasabh tetap tunggu di depan teller yang artinya tidak lama. Yang lucu, telernya 1, CSnya 2 org, semntara antrian teller lebih banyak dr CS..maka yang terjadi adalah antrian yg panjang dan lama di teller..kejadian paling lucu dan unik ketika saya akan menyetor uang, ketika itu waktu menunjukkan pkl 14.30. Oleh satpam disarankan untuk nanti balik saja karena telernya belum makan siang..

Suatu alasan yang baru kali ini saya temukan di muka bumi untuk layanan perbankan..hehe..kan teler banyak, ya sift2an dong..kasian kan sati orang melayani orang seharian sendiri dan makan siang sudah hampir jam 3 sore..bahkan sudah banyak karyawannya yg resign..urusan kredit sy pernah dilayani oleh 4 org berbeda. Maksudnya, hari ini si A, besoknya sy disuruh balik utk bawa berkas ternyata dilayani si B. Sy tanya si A mana, dijawab sdh resign, besoknya sy disuruh balik utk tanda tangan akad, sdh dilayani si C, begitu penandatanganan pencairan kredit, si C sdh resign dan diganti si D..begitu seterusnya..hehhe..

Terkait ATM, sy pernah bertugas di jakarta tepatnya di daerah jl raya kebayoran lama, wkt awal2 sy ketemu mesin ATM di Indomaret dkt rumah. Sy senang. Hanya selang 2 bulan, ATM itu hilang..kata karywan Indomeret, mesin ATMnya sdh diambil Muamalat. 

Saya cari mesin ATM lainnya ternyata ketemu di depan Binus, kira2 2 KM dr rumah sy..eh hanya berselang 1 bulan diangkat jg. Sy cari lagi akhirnya ketemu di Alfamidi yg jaraknya 4 Km dr rumah. Tapi nasibnya sama juga hanya selang seminggu.. akhirnya sy harus ke kantor Muamalat yg jaraknya 10 km utk bertransaksi di ATM.
 
Soal kesyariaahannya mengundang keraguan bagi saya..sbg nasabah kredit/pinjaman, sy pernah ditolak Muamalat utk menyerahkan satu anggunan tambahan berupa sertifikat tanah. Namanya jg jaminan Tambahan, sy dijanjikan krg lebih setahun jaminan tambahan tersebut sudah bisa diambil karna dana pengembalian (angsuran) selama setahun dihitung cukup utk mengembalikan jaminan tambahan tsb.
 
Tapi yg terjadi setelah setahun berlalu adalah sertifikat itu tdk bisa diambil karna terbentur aturan BANK INDONESIA terkait hitung2an persen yg sy tdk paham dan bingung..lho katanya bank Syariah, tapi koq diatur oleh bank konvensional dan urusan teknis syariah lagi..makanya Bos sy yg sdh haji berulang2 itu bilang, Bank Syariah tapi prakteknya tetap JAHILIYAH..Afwan Kyai.
 
Sumber : Status Facebook Agus Salim
Monday, June 3, 2019 - 15:15
Kategori Rubrik: