Hobi Syukuran Masyarakat Indonesia

ilustrasi

Oleh : Ahmad Khadafi

Kebiasaan bersyukur memang sudah jadi kultur refleks masyarakat Nusantara. Apa-apa jadi disyukuri, meski hal yang sedang disyukuri itu sebenarnya adalah realitas getir-getir pahit.

Barangkali, ketimbang dibikin emosi sendiri, apa susahnya melihat celah optimisme barang sedikit?

Meski beberapa orang melihat itu sebagai sindiran, bagi saya hal kayak gitu adalah bukti bahwa bangsa kita memang tidak punya rumus mendefinisikan kegagalan. Semua pasti sukses dan berhasil.

Lha iya dong, pepatah aja sampai ada yang berbunyi... "Kegagalan adalah kesuksesan yang tertunda."

Edyaan, bilang bangkrut aja kagak mau malah dibilang kesuksesan yang tertunda.

Contoh lain yg sebenarnya sudah dipraktikkan mbah-mbah kita...

Zaman Belanda--> Alhamdulillah, kita diajari baca tulis huruf-huruf latin. Baik banget deh itu pemerintah kolonial.

Zaman Jepang--> Puji Tuhan, udah dibantuin buat ngusir Belanda. Susah lho bisa ngusir koloni yang udah ngoyot di bumi Nusantara berabad-abad gitu. Keren deh Jepang.

Zaman Soekarno--> Alhamdulillah, meski ekonomi sulit dan pemerintahan kacau balau, paling tidak kita jadi bangsa yang merdeka. Punya keputusan nasib atas diri sendiri.

Zaman Soeharto --> Alhamdulillah, beras jadi laku keras karena jadi kebutuhan pokok di mana-mana. Populasi Indonesia juga terkontrol karena ada program KB dan program orang hilang.

Zaman KPK ---> Alhamdulillah, ada bupati saya kena OTT korupsi sama KPK. Potong kambing aaaah~ syukuran se-kabupaten dolooo...

Hm. Benar-benar bangsa yang mudah bersyukur.

Sumber : Status Facebook Ahmad Khadafi

Wednesday, October 9, 2019 - 09:30
Kategori Rubrik: