Hina Presiden dan Suku Batak, Netizen Dilaporkan

REDAKSIINDONESIA-Ketua Aliansi Masyarakat Luat Pahae (AMLP) Lamsiang Sitompul (47) warga Jalan Teratai, Lingkungan V, Kelurahan Sarirejo, Kecamatan Medan Polonia, melaporkan kasus dugaan penghinaan.

Laporan itu dilakukan karena diduga menghina Presiden Republik Indonesia (RI) dan Suku Batak di Media Sosial ke Polda Sumut. Laporan Lamsiang tercatat dalam No : STTLP/1094/VII/2016/SPKT III, tanggal 23 Agustus 2016.

Kepada wartawan, Lamsiang Sitompul mengatakan, laporan dugaan melakukan ujaran kebencian atau hate speech itu dilakukan karena merasa bagian dari Suku Batak.

Menurutnya, unggahan (upload) gambar serta kata-kata pada media sosial Facebook yang disuguhkan dalam akun Nunik Wulandari II dan Andi Redani Putribangsa itu, mengandung unsur dugaan penghinaan harkat martabat dan harga diri, yang juga dianggap mempermalukan komunitas Suku Batak.

Kliping postingan hinaan yang diduga dilakukan oleh para netizen

"Dalam laporan itu, saya laporkan kerugian moril yang dialami komunitas Suku Batak karena merasa dipermalukan, direndahkan, dihina harkat dan martabat serta harga diri menjadi tercemar."

"Dasar saya melaporkan sebagai orang batak yang merasa terhina dengan hinaan yang dilakukan pelaku terhadap presiden dengan pakaian kebesaran Suku Batak," ujarnya.(tribunnews.com) **

Wednesday, August 24, 2016 - 09:45
Kategori Rubrik: