Habibie, Papua dan Timor Timur

Oleh: Budi Setiawan

 

Tanpa Habibie, Papua sudah pasti lepas dan Indonesia pecah berkeping-keping. Dia melepas benalu politik yang segera menyergap dan melilit Indonesia di tahun 1999, saat dihajar krisis moneter. Benalu itu adalah Timor-Timur, atau Timor Leste kini.

 

TIDAK MAU JADI PAMAN YANG BAIK

John Howard, Perdana Menteri Australia kala itu, suatu waktu menelepon Habibie, menyodorkan opsi Timor Leste tetap menjadi bagian Indonesia dengan status otonomi khusus yang memberi kebebasan bagi wilayah itu untuk memilih Gubernur dan DPRnya sendiri.

Sementara, Ramos Horta di New York mengatakan otonomi itu adalah persiapan bagi Timor Leste untuk merdeka. Horta minta Indonesia mengikuti langkah Perancis memberi bantuan untuk Kaledonia menuju persiapan merdeka. Pasalnya Timor Leste bersama Kaledonia masuk dalam daftar negara-negara yang harus di dekolonisasi PBB.

Habibie menolak tegas opsi itu. Dia bilang " Indonesia tidak akan menjadi paman yang baik hati buat Timor Leste merdeka" Referendum adalah opsi terbaik. Ikut atau lepas dari Indonesia.

Ini ciri Habibie sebagai orang merdeka. Selama bersama Suharto, ia merdeka berbuat apa yang dia mau tanpa mengotori dirinya dengan lumpur politik dan uang.

Jati diri "as a free man" makin kentara ketika dia menjadi Presiden. Dia memerdekakan media dan mendorong berdirinya partai politik. Dia melepas Timor Leste agar Indonesia merdeka dari cengkeraman pihak asing yang mencoba melakukan Balkanisasi di Indonesia.

MENYELAMATKAN INDONESIA MESKI DICERCA

Sebagai jenius, Habibie melihat masa depan Indonesia. Jika Timor Leste tetap dipertahankan, negara ini akan terus diserang isu-isu HAM dan bakal tersungkur dalam jurang kehancuran. Indonesia di tahun 1999 bak rumah orang kaya yang sedang dijarah--baik oleh bangsanya- sendiri dan tangan-tangan asing yang menginginkannya pecah belah berantakan.

Dia lepaskan Timor Leste yang membuat terkejut dunia internasional. Tak terkecuali rakyat Timor Leste sendiri yang kaget setengah mati, kemerdekaan itu tiba-tiba ada di hadapan mereka.

Sebagai orang yang merdeka, Habibie tahu bahwa Timor Leste akan lepas. Cepat atau lambat. Karena tidak ada niatan sedikit pun dari para pemimpin Timor Leste untuk bergabung dengan Indonesia.

Orang boleh bilang Timor Leste adalah bagian dari strategi Habibie agar terpilih sebagai presiden dalam pemilihan umum yang dipercepat. Tapi ia bukan orang gila kekuasaan. Dia ingin menyelamatkan Indonesia.

Karenanya, ia santai saja ketika dicerca oleh mereka yang di MPR saat dia memberikan pidato pertanggung jawaban. Sorakan nada cemooh dan hinaan mengiringi langkahnya ke podium. Termasuk ketika MPR tidak mempercayai untuk menjadi presiden lagi. Ia dengan lapang dada menerima kenyataan sebagai presiden Indonesia dengan masa jabatan tersingkat, hanya setahun. Ia hadapi dengan senyum.

BERBUAH MANIS

20 tahun berlalu baru terasa dampak keputusan Habibie melepaskan Timor Leste. Tudingan HAM langsung reda. Padahal isu ini ditujukan untuk membuat Papua lepas dari Indonesia atas dasar sentimen rumpun Melanesia. Jika Timor Leste tetap dipertahankan, Papua dalam konteks ini bisa lepas dengan berbagai cara yang dirancang oleh para sutradara asing. Timor Leste akan menjadi kuda Troyanya.

Kuatnya posisi Indonesia mempertahankan Papua sekarang ini disebabkan Timor Leste tidak berani menggunakan sentimen Melanesia untuk menekan Indonesia. Sebab takdirnya dia harus bergantung pada Indonesia. Dia harus menunjukkan sikap baik baik agar Jakarta tidak marah. Jadi cara kemerdekaan Timor Leste yang sarat dengan provokasi HAM tidak bisa dipakai di Papua.

Jalan merdeka yang menjadi ciri Habibie berbuah manis. Para pemimpin Indonesia sesudah Habibie mendekati Timor Leste untuk menjadi tetangga yang baik. Bahkan Indonesia adalah negara yang paling aktif mendorong ASEAN menerima Timor Leste sebagai anggota. Dan gagasan ini dilontarkan oleh mendiang Presiden Abdurahman Wahid dan baru akan terjadi di 2020 nanti.

HABIBIE DAN PAPUA

Mengapa Indonesia tidak dendam dengan Timor Leste? Karena ingin mempertahankan Papua.

Jakarta mampu memainkan diplomasi mereka untuk mendekati kawasan Pasifik Selatan, Australia dan Selandia Baru agar jangan utak-utik Papua. Dan jalan mulus itu tidak akan mungkin terjadi jika Habibie tidak melepas Timor Leste.

Dia seorang visioner yang paham nasib bangsanya di puluhan tahun ke depan. Dia tahu apa yang terjadi di negaranya jika benalu Timor Leste tidak ditebas. Meski dia harus sendirian karena keputusannya.

TERBANG

Tapi itu tidak masalah bagi Habibie. Termasuk ketika ajal menjemput. Dia gembira karena bertemu lagi dengan Ainun, sang belahan jiwa.

Seperti penggalan bait tembang Fly Away, dari Queen , Habibie sekarang mengepakkan sayap kecilnya dan terbang. Terbang jauh dari kita yang berlinang air mata menangisi kepergian sang Bapak Bangsa.

Habibie yang kita kenang dengan segenap kekuatannya yang tersisa telah meninggalkan kita. Setelah dia bekerja keras untuk yang terbaik bagi bangsanya..

.. Spread your little wings and fly away

Fly away far away

Pull yourself together

'Cause you know you should do better

That's because you're a free man

 

(Sumber: Facebook Budi Setiawan)

Thursday, September 12, 2019 - 11:30
Kategori Rubrik: